• 26 February 2024
Sepak Bola Brasil Untuk Meningkatkan Pengalaman Sekolah Anak

Sepak Bola Brasil Untuk Meningkatkan Pengalaman Sekolah Anak

0 0
Read Time:6 Minute, 2 Second

Sepak Bola Brasil Untuk Meningkatkan Pengalaman Sekolah Anak – Di Brasil, yang sering dianggap sebagai negara terdepan dalam sepak bola, sepak bola adalah cara hidup jutaan orang. Bermain memiliki dampak besar pada konteks sosial. Namun memasukkan sepak bola ke dalam kurikulum sekolah di Brasil mungkin lebih tepat. Artikel ini mengkaji dampak sosial sepak bola Brasil, mencoba memahami dampaknya terhadap sekolah.

 

Sepak Bola Brasil Untuk Meningkatkan Pengalaman Sekolah Anak

Sepak Bola Brasil Untuk Meningkatkan Pengalaman Sekolah Anak

oragoo – Sejarah sepak bola di Brasil mencerminkan sejarah masyarakat yang lebih luas dan dapat membantu menjelaskan bagaimana masyarakat Brasil menghargai permainan tersebut. Banyak orang dari seluruh dunia telah membantu membangun budaya unik Brasil yang mencakup demokrasi multiras terbesar di planet kita. Ketika Portugis tiba di Brasil saat ini, sejumlah kecil penduduk asli yang tersebar di seluruh wilayah sering kali diperbudak. Belakangan, budak lainnya dibawa ke wilayah Afrika Barat dan dipaksa bekerja di pertambangan dan pertanian. Budak-budak ini mempunyai keterampilan pengerjaan logam yang tidak dimiliki penduduk asli.

Budak Afrika juga membawa serta musik, tarian, memasak, dan seni bela diri baru. Mereka membantu membentuk cara hidup yang dianut seluruh warga Brasil saat ini. Sebagian besar pemukim baru Eropa tertarik dengan kawasan perkebunan kopi di Brasil dan kota-kota industri yang berkembang di Tenggara. Brasil sebenarnya telah diduduki oleh “orang asing” dalam waktu yang jauh lebih singkat dibandingkan kebanyakan negara lain.

Orang Inggris Charles Miller membawa sepak bola ke Brasil pada tahun 1885. Orang Portugis menyebutnya futebol dan awalnya dimainkan oleh pemuda elit di klub swasta. Diskriminasi terhadap masyarakat miskin dan kulit hitam dalam akses terhadap sepak bola berlanjut selama beberapa dekade, namun mulai berubah pada tahun 1933, ketika sepak bola profesional lahir. Permainan ini kemudian menjadi sangat populer di sekolah, pabrik, dan klub. Futebol dimainkan di seluruh negeri, di pantai dan di lapangan, dan jumlah pemainnya bertambah pesat.

Secara umum diterima bahwa untuk memahami sepak bola Brasil, Anda perlu memahami masyarakat Brasil. Berbagai ras dan budaya mereka menyatu menjadi fenomena sosial yang terwujud dalam sepak bola lokal dan nasional. Futebol menjadi populer di kalangan masyarakat miskin, di mana jumlah orang kulit hitam dan mulatto sangat banyak. Fakta bahwa sepak bola memiliki “gaya Brasil” yang khas dan intensif gerak kaki diyakini oleh beberapa penulis sebagai warisan seni bela diri musikal capoeira dan gaya tari samba yang endemik, keduanya mencerminkan perkembangan budaya Afrika (Melo, 2000 ).

 

Baca juga : Jepang Tingkatkan Dukungan untuk Korban Gempa Ishikawa

 

Sepak bola gaya Brasil adalah seni sekaligus olahraga. Ahli warisnya mengapresiasi kompleksitas ritme dan kreativitas koreografinya. Sebuah negara bekas budak menunjukkan kemampuan luar biasa untuk mengatasi ketidakadilan dan penderitaan melalui imajinasi (Maranhão, 2002). Penggemar Brasil saat ini mencari “artis sepak bola” yang terampil yang dapat mereka fokuskan minat dan karakteristiknya.

Aspek lain yang lebih praktis mempengaruhi sejarah sepak bola di Brasil. Dengan kata lain, permainan ini mudah dimainkan dengan aturan sederhana dan tidak memerlukan peralatan rumit atau lokasi bermain khusus. Bisa dimainkan di rumput sintetis atau tanah terbengkalai; itu diputar di lebih dari 2000 pantai. Bahkan dimainkan di dalam ruangan di rumah-rumah dengan bola sepak, jeruk, tutup botol soda, dan barang-barang berguna lainnya yang dilipat menjadi kaus kaki.

Selain itu, orang-orang dengan ciri fisik yang berbeda-beda dapat mengikuti sepak bola, artinya jumlah pemainnya banyak, dan semakin banyak pemain maka semakin banyak pula pemain bertalenta yang tersedia. Sepak bola Brasil mirip dengan bola basket Amerika karena lingkungan budaya secara umum dicirikan oleh praktik olahraga yang tersebar luas (dan intens); manusia dibentuk oleh lingkungannya, dalam hal ini keinginan untuk bermain sepak bola dan bola basket.

Brasil memiliki lebih banyak tim sepak bola profesional dibandingkan negara lain di dunia. Banyaknya pemain dan semangat bermain membuat tim sepak bola Brasil untuk pertama kalinya menjuarai Piala Dunia sebanyak lima kali (tahun 1958, 1962, 1970, 1994, dan 2002).

 

Sepak Bola Brasil

 

Pahlawan dan ilusi

Ada pendapat bahwa budaya sepak bola Brasil lebih memengaruhi kehidupan masyarakat Brasil dibandingkan politik atau ekonomi (Maranhão, 2002). Media mempunyai peran, begitu pula mitos tentang bintang sepak bola yang compang-camping. Anak-anak meniru banyak dewa media, banyak di antaranya – seperti Pelé, Garrincha, Zico, Romário dan Ronaldo sendiri – belajar bermain sepak bola dalam kondisi kemiskinan yang parah. Sepak bola di sini adalah perpaduan antara kegembiraan bermain dan penderitaan karena kemiskinan.

Di jalanan Brasil, anak laki-laki di negara tersebut, terutama anak laki-laki dari etnis minoritas, suka bermain-main dan bermimpi menjadi idola media. Mimpi ini memotivasi jutaan anak: sepak bola adalah satu-satunya harapan mereka untuk masa depan yang bebas dari kemiskinan. Setiap kali seorang anak miskin berhasil dalam sepak bola, budaya sepak bola nasional Brasil semakin menguat.

Menurut Teich (2002), beberapa pemain tim nasional sepak bola Brasil mengikuti jalur yang sama. Sangat miskin dan berpendidikan rendah, mereka menjadi lebih dari sekadar berhala: mereka menjadi pemilik kekayaan yang luar biasa. Mereka berlatih sepak bola secara intensif dan keterampilan yang mereka peroleh memperkuat sepak bola di Brasil, sehingga meningkatkan reputasi globalnya. Mereka percaya pada peningkatan ekonomi dan sosial dari sepak bola. Di Brasil, sudah menjadi anggapan umum bahwa mobilitas sosial hanya dapat diwujudkan melalui sepak bola, musik, atau perdagangan narkoba yang dilakukan oleh masyarakat miskin, khususnya masyarakat miskin berkulit gelap.

Calon bintang sepak bola tanpa bakat kelas dunia tumbuh menjadi moto boy, pengemudi sepeda motor, atau pengemudi van jika mereka tidak mati terlebih dahulu dalam bentrokan dengan polisi atau pengedar narkoba. Di Brazil, realitas ras dan kekuasaan, yang diekspresikan dalam realitas peluang dan kemampuan, mempunyai sejarah panjang mengenai kurangnya kesehatan, pendidikan, pekerjaan dan pendapatan bagi orang non-kulit putih (Graham, 1990). Oleh karena itu, Arbena (1988) berpendapat bahwa bagi anak-anak dan remaja termiskin di Brasil, sepak bola lebih dari sekadar hiburan dalam kehidupan sehari-hari.

Pernyataan bahwa menjadi pemain sepak bola profesional di Brasil menjamin kekayaan tidak sepenuhnya benar. Menurut Konfederasi Sepak Bola Brasil, hanya 4,3% pemain profesional yang berpenghasilan lebih dari 1.350 USD (4.000 reais Brasil) per bulan. Mayoritas pemain, 83,4%, berpenghasilan kurang dari 120 USD per bulan (“Salários”, 1998).

Sepak bola, sekolah, dan masyarakat yang lebih inklusif

Meskipun sepak bola sangat penting dalam budaya Brasil, potensi dampak sosial positif dari penggunaan permainan secara hati-hati umumnya diabaikan di sekolah-sekolah Brasil. Menjadikan sekolah sebagai tempat yang menyenangkan bagi anak-anak akan mendorong pembelajaran. Anak-anak Brasil bermain sepak bola sebelum, sesudah, dan ya, selama sekolah. Namun, orang dewasa tidak memanfaatkan popularitas sepak bola di kalangan remaja untuk meningkatkan integrasi sosial. Mereka bahkan tidak menganggap sepak bola sebagai sarana untuk meningkatkan kehadiran di sekolah dan mendorong pembelajaran. Tentu saja salah satu solusi terhadap kegagalan sekolah, termasuk kemandirian, adalah dengan mengorganisir sepak bola.

Sekolah harus bersentuhan dengan budaya lokal siswa, yang mewakili apa yang telah mereka pelajari. Seperti yang dijelaskan Freire (1992), anak-anak membawa ke sekolah pemahaman tentang dunia mereka sendiri (tempat asal mereka dan budaya yang didukungnya), yang sebenarnya merupakan awal dari semua pengetahuan lain yang diperoleh seiring berjalannya waktu. Karena mereka sangat mengenal sepak bola, maka olahraga hanya menawarkan cara untuk mengembangkan pengetahuan dan, oleh karena itu, pembebasan, jika dikaitkan erat dengan apa yang diminta untuk dipelajari anak-anak di sekolah.

Sekolah milik masyarakat. Masyarakat harus mempromosikan peluang bagi semua warga Brasil dengan menjadikan sepak bola bermanfaat di sekolah mereka. Bagi sebagian orang, ini mungkin merupakan pemenuhan impian menjadi bintang sepak bola, namun dengan pendidikan akademis penuh, peluang finansial mulai meluas bagi banyak orang.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %