• 26 February 2024
Bagaimana Brasil Menjadi Negara Berselancar Terbaik Di Dunia

Bagaimana Brasil Menjadi Negara Berselancar Terbaik Di Dunia

0 0
Read Time:6 Minute, 51 Second

Bagaimana Brasil Menjadi Negara Berselancar Terbaik Di Dunia – Hanya setengah abad setelah orang Brasil pertama kali menginjakkan kaki di papan selancar modern – hampir mustahil untuk mengatakan bahwa mereka bukanlah negara selancar terbaik di dunia.

 

Bagaimana Brasil Menjadi Negara Berselancar Terbaik Di Dunia

Bagaimana Brasil Menjadi Negara Berselancar Terbaik Di Dunia

oragoo – Dalam lima tahun terakhir, Brasil telah memenangkan empat gelar dunia, memecahkan rekor dunia gelombang besar, dan memenangkan lebih banyak tur kejuaraan putra dibandingkan negara lain. Pada tahun 2019, mereka memiliki peselancar terbanyak di CT putra selama dua tahun berturut-turut, dan jika Anda terjun ke dunia bodyboarding, performance longboarding, dan selancar adaptif, pencapaian ini hanyalah puncak gunung es.

Meskipun Brasil telah mengikuti tur dunia sejak awal berdirinya – dan hanya meraih sedikit keberhasilan selama sejarah singkatnya – baru-baru ini statusnya sebagai kekuatan selancar dunia benar-benar menguat, menyebabkan banyak orang mempertanyakan alasan kenaikan mendadak tersebut. dan kebangkitan kekuasaan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Jika Anda bertanya di tempat parkir pantai, jawabannya biasanya berupa kata “kelaparan” dan “favelas”. Kisah tim yang tidak diunggulkan memiliki daya tarik yang sering disukai oleh para penggemar olahraga, dan meskipun ada beberapa kisah inspiratif yang menjadi kaya di tim Brasil, ada banyak kisah di antara yang saat ini, termasuk juara dunia dua kali Gabriel Medina. tumbuh jelas di rumah kelas menengah.

Ketika Anda menggali lebih dalam, menjadi jelas bahwa hasrat membara untuk menang dan rampasan yang menyertainya hanyalah salah satu dari banyak faktor di balik angin puyuh Brasil.

Dekade-dekade pertama selancar di negara ini tampaknya hampir tidak bisa dibedakan dari tempat-tempat populer lainnya di seluruh dunia. Selancar modern lahir pada tahun 60an, ketika penduduk setempat di Rio mulai membuat papan pertama dari kayu dan kemudian dari styrofoam, dengan menggunakan gambar dari majalah asing sebagai panduan. Meskipun olahraga ini sangat berlawanan dengan budaya di mana pun pada tahun-tahun awalnya, Brasil adalah negara yang sangat terobsesi dengan olahraga kompetitif yang terorganisir, dan tidak lama kemudian Rio Surfing Federation dibentuk dan kompetisi pun diselenggarakan.

Acara-acara awal ini dikatakan telah menarik banyak orang karena masyarakat pesisir dengan cepat jatuh cinta dengan tontonan kompetisi selancar.

Ketika tahun 1960-an berubah menjadi tahun 1970-an, dunia selancar lainnya semakin memusuhi kompetisi profesional, yang dipimpin oleh ikon anti-pahlawan seperti Miki Dora dan Wayne Lynch, yang menentang peraturan ketat dan kepentingan perusahaan yang terkait dengan acara tersebut

Namun pada periode yang sama di Brazil, selancar disambut hangat oleh hampir semua orang, dan pada pertengahan tahun 70an selancar secara resmi diakui sebagai olahraga oleh konfederasi nasional.

Pada tahun 1976, Amerika Selatan menjadi salah satu dari enam negara yang mengatur pemberhentian di jalur IPS; inkarnasi pertama dari tur dunia. Pada tahun perdananya, acara tersebut dimenangkan oleh Pepe Lopes dari Brasil, yang lolos ke Pipeline Masters pada tahun yang sama, di mana ia mencapai final, mengalahkan juara dunia masa depan Shaun Tomson dan Peter Townend.

Pada akhir tahun 1980an, popularitas selancar meledak. Penonton memiliki dua teman dan dua peselancar tur di sirkuit CT yang berteriak; Fabio Gouveia dan Flavio Padaratz. Ada juga industri selancar dalam negeri yang berkembang pesat, dipimpin oleh merek-merek seperti pakaian selam Hang Loosen dan Mormaii, mensponsori puluhan peselancar dan mengucurkan uang ke seluruh kontingen nasional, dengan pelatih dan pencari bakat berkeliaran di pantai mencari hal besar berikutnya. Media nasional juga terkena dampaknya, dengan iklan surfing yang sering muncul di kotak, mulai dari berita hingga sinetron.

Popularitas ekstrim spesies ini disebabkan, setidaknya sebagian, oleh beberapa faktor geografis dan budaya yang sangat menguntungkan. Misalnya saja jumlah orang yang memiliki akses ke garis pantai Brasil sepanjang 4.600 mil dan gelombang yang terus menerus menerjang garis pantai tersebut.

 

Baca juga : Aturan Perilaku di Kereta Api di Jepang

 

Pada tahun 1985, kota pesisir São Paulo dan Rio telah berpenduduk 23 juta jiwa, dan jumlah mereka meningkat pesat. Lalu ada Florianopolis, Santos, Recife, dan banyak lainnya, semuanya menyebar mulai dari pantai, dengan populasi besar dan gelombang yang sama stabilnya. Pertimbangkan juga iklim Brasil yang sepenuhnya ramah selancar. Hampir setiap hari dalam setahun terdapat 12 jam siang hari, yang memungkinkan anak-anak yang lulus pada siang hari untuk menavigasi enam jam antara waktu rumah dan matahari terbenam. Suhu udara dan air selalu berada pada angka 20an sepanjang tahun di mana pun kecuali di ujung selatan, dan ombaknya hampir tidak pernah datar.

Lalu ada sifat perkotaan. Terutama di kota-kota padat penduduk seperti Rio dan São Paulo, karena kurangnya ruang terbuka, sejumlah besar orang secara alami berkumpul di pantai, di mana kaum muda, kecantikan, dan selancar dapat menjadi garda depan di tahun 70-an. dan tahun 80an. .

Sejak tahun 90-an, talenta-talenta terus bermunculan di QS, dan sementara sebagian warga Australia, Amerika, dan Eropa kesulitan menghadapi kebrutalan cuaca panas yang menjadi prioritas, warga Brasil justru lebih menyukai aspek olahraga ini. .

“Sejak awal, peselancar Brasil menganggap serius kompetisi,” jelas Matt Warshaw dalam Encyclopedia of Surfing. “Modelnya, tentu saja, adalah tim sepak bola Brasil dengan koleksi trofi Piala Dunia dan pemain legendarisnya baik dulu maupun sekarang. Sepak bola – bersama dengan spesialisasi Brasil lainnya, Formula 1 – tidak hanya memberi para peselancar kebanggaan olahraga nasional dalam jumlah besar. tetapi juga rasa takdir.

 

Olahraga Selancar Brasil

 

Budaya penggemar olahraga di Brasil mulai mengenal selancar segera setelah mereka bertanding melawan seekor anjing, dan tidak lama kemudian, setiap acara diramaikan oleh banyak orang yang bersorak dan meneriakkan para pahlawan menuju kemenangan. Kedatangan kerumunan ini pada hari yang sama, disertai dengan tuduhan bahwa peselancar Brasil kurang ajar, agresif, arogan, dan tidak bijaksana, membuat kelompok selancar yang berpusat di Australia/AS ini salah paham dan mencap peselancar Brasil sebagai musuh.

Kombinasi dukungan nasional dan permusuhan dari para peselancar di seluruh dunia memberikan motivasi lebih besar bagi Brasil untuk sukses dan membuktikan bahwa penentang mereka salah. Meskipun ini hampir mirip dengan penjelasan “ingin lebih”, rasa rendah diri adalah motivator yang baik ketika Anda memaksakan diri untuk melupakannya pada hari padat pertama Anda di Chopes.

Permusuhan dan anggapan kurangnya gaya di kalangan peselancar Brasil memaksa majalah dan pembuat film internasional menjauhi media mereka.

Ketika Ferreira, Medina, dan Toledo beranjak dewasa, para peselancar muda terbaik di Amerika dan Australia telah memiliki sejumlah ikon selancar bebas yang kontra-budaya yang memikat mereka untuk menjauh dari kesibukan QS dan memasuki kehidupan bir. berayun dan perjalanan perahu India. Sebaliknya, orang Brasil tidak memiliki model nasional seperti itu. Jika mereka ingin menjadi peselancar profesional, seperti kebanyakan dari mereka, hanya ada satu hal yang harus dilakukan; Mulailah berkompetisi semuda mungkin dan jangan berhenti sampai Anda mencapai puncak.

Bakat berbakat di negara ini berkembang pesat pada awal tahun 2000an, dan di tengah stabilitas politik dan pertumbuhan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya, infrastruktur yang diperlukan untuk mengubah talenta menjadi gelar juara dunia telah tersedia.

Orang Brasil tersukses saat ini dibagi menjadi dua kategori. Apakah mereka mempunyai orang tua yang sudah tertarik dengan olahraga; mantan peselancar profesional dalam kasus Toledo, pelatih tingkat CT dalam kasus Dora, dan pemilik toko selancar dalam kasus Medina, yang siap untuk mempromosikan bakat mereka atau ditempatkan di bawah mikroskop dan diambil di bawah sayap . dari seorang pria bernama. Luiz Campos, alias Pinga.

Pinga tumbuh besar dalam dunia selancar di Rio sebelum memasuki industri selancar pada pertengahan tahun 1980an. Sebelum mendirikan perusahaan manajemen dan pemasaran olahraganya sendiri, The Box Sports, dia memegang posisi senior di Quiksilver dan Oakley. Selama 30 tahun ia telah berpartisipasi dalam kompetisi selancar regional Brasil dan sedang mencari talenta muda untuk bergabung dengan tim elitnya. Anda mungkin belum pernah mendengar nama-nama seperti Jadson Andre, Caio Ibelli, Adriano De Souza dan Italo Ferreira jika bukan karena intervensi Pinga yang cermat.

Prosesnya sederhana. Temukan saudara yang berbakat, hubungkan dia dengan sponsor melalui jaringan kontak industrinya yang luas, lalu gunakan gaji mereka untuk berinvestasi di sekolah swasta, ajari mereka bahasa Inggris, cara bersaing, dan cara mengelola arus kas baru mereka. Ini adalah program yang direncanakan dengan cermat dan setelah Adriano, salah satu lulusan pertamanya, menjadi orang Brasil pertama yang memenangkan gelar juara dunia, tidak ada keraguan bahwa program ini akan berhasil.

Sekarang, penting untuk dicatat bahwa tidak ada argumen yang disajikan di sini yang menyangkal bakat luar biasa dari masing-masing netizen. Sebaliknya, tujuannya adalah untuk mengeksplorasi konteks yang kurang dilaporkan yang memupuk bakat ini. Dan meskipun setiap penjelasan yang diajukan mungkin tampak tidak penting, semuanya merupakan kombinasi sempurna antara peristiwa dan keadaan yang mengubah wajah selancar profesional selamanya.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %