• 26 February 2024
Buruknya Kekayaan Sepak Bola Brasil

Buruknya Kekayaan Sepak Bola Brasil

0 0
Read Time:7 Minute, 2 Second

Buruknya Kekayaan Sepak Bola Brasil – 1,3 miliar orang di seluruh dunia hidup dalam kemiskinan, sebuah status sosial-ekonomi yang telah diidentifikasi sebagai faktor kunci dalam ketiadaan olahraga. Namun, banyak atlet di seluruh dunia tumbuh dalam kondisi sosial ekonomi yang kurang baik. Hal serupa terjadi di Brasil, yang merupakan rumah bagi sekitar 13,5 juta warga miskin, namun selama beberapa dekade banyak pemain sepak bola profesional terbaik muncul dari favelanya. Dalam artikel ini, kami mengkaji peran kendala sosial-budaya-ekonomi dalam pengembangan keterampilan dan pengetahuan pemain sepak bola profesional Brasil.

 

Buruknya Kekayaan Sepak Bola Brasil

Buruknya Kekayaan Sepak Bola Brasil

oragoo – Asumsi metodologis dan epistemologis pendekatan “Contextualized Skill Acquisition Research” (CSAR) digunakan dalam pengorganisasian dan analisis data. Hasilnya menunjukkan bahwa pada tingkat ekosistem masyarakat Brasil, kemiskinan muncul sebagai kendala berpengaruh yang berpotensi memperkaya pengalaman pengembangan sepak bola para pemain Brasil. Namun, kemiskinan bukanlah penyebab langsung berkembangnya keterampilan sepak bola dengan baik. Sebaliknya, berdasarkan dinamika ekologi, kemiskinan menciptakan konteks spesifik yang dapat mengarah pada kendala lingkungan fisik dan sosial budaya (misalnya Pelada, Malandragem) yang dapat membentuk kemampuan (peluang) perolehan keterampilan.

Ide-ide ini menunjukkan perlunya memastikan bahwa batas-batas lingkungan membantu masyarakat untuk menikmati hidup mereka dengan murah, mendapatkan kesempatan kerja dan menjaga kesehatan dan kesejahteraan (tidak terstruktur dan lebih terstruktur) melalui olahraga dan aktivitas fisik di lingkungan perkotaan yang padat seperti favela, di dalam ruangan. daerah perkotaan dan banlieues. Untuk tujuan ini, taman bermain terbuka dan bahkan fasilitas parkour dapat dirancang untuk menawarkan lanskap yang dapat diakses untuk aktivitas fisik dan olahraga di lingkungan perkotaan.

Brasil adalah negara yang mungkin paling terkenal dengan hutan hujan Amazon, karnaval, dan khususnya sepak bola (lihat Lever, 1995; Goldblatt, 2006). Sebagaimana dicatat oleh Freire (2011), masyarakat Brasil dan sepak bola telah menikmati perkawinan yang sempurna dengan hasil yang sukses seperti memenangkan lima Piala Dunia dan beberapa kemenangan lainnya; dan menghasilkan banyak pemain sepak bola yang luar biasa (lihat Bellos, 2002; Ankersen, 2013). Sayangnya, Brasil juga terkenal dengan permasalahan sosialnya yang kompleks seperti korupsi, kesenjangan, dan kemiskinan. Masalah sosio-ekonomi seperti ini biasa terjadi di Brasil. Data menunjukkan bahwa pada tahun 1960, kelompok kaya, yang merupakan 5 persen dari populasi, menerima 27,7 persen pendapatan nasional, meningkat menjadi 35,8 persen pada tahun 1990. Sebaliknya, kelompok termiskin mewakili 20 tahun. % penduduk menerima 3,5% pendapatan pada tahun 1960, dan turun menjadi 2,3% pada tahun 1990 (lihat Eakin, 1998). Saat ini, jumlah masyarakat Brasil yang hidup dalam kemiskinan ekstrem diperkirakan mencapai 13,5 juta (IBGE, 2019). Akibatnya, kondisi sosio-ekonomi yang tidak menguntungkan tersebut (terus) berdampak pada kehidupan jutaan anak-anak Brasil, termasuk mereka yang kemudian bermain sepak bola di level profesional.

Menurut PBB (2020), kemiskinan lebih dari sekedar kurangnya pendapatan dan sumber daya produktif untuk penghidupan yang berkelanjutan. Yang terpenting, hal ini mempunyai banyak aspek dalam arti bahwa “manifestasinya meliputi kelaparan dan kekurangan gizi, terbatasnya akses terhadap pendidikan dan layanan dasar lainnya, diskriminasi dan marginalisasi sosial, serta tidak terdapat partisipasi dan pengambilan keputusan.” Oleh karena itu, kemiskinan lebih dari sekedar ekonomi. Namun, masih sedikit yang dibahas mengenai hubungan antara pengembangan keterampilan dan pengetahuan dengan kemiskinan. Hal ini terutama terlihat ketika pertanyaan terkait dijawab melalui teori dinamika ekologi, yang menjelaskan munculnya keterampilan dan keahlian dalam olahraga melalui interaksi kendala tugas, individu, dan lingkungan (Button et al., 2020). Pada tingkat sosial ekonomi, kemiskinan dapat menjadi kendala lingkungan yang berpengaruh.

Hingga saat ini, permasalahan yang lebih luas seperti kemiskinan dan akses terhadap olahraga sebagian besar ditangani secara sosiologis, dengan menggunakan konsep kelas sosial dalam konteks Barat. Meskipun dipahami melalui sejumlah lensa teoritis (lihat Newman dan Falcous, 2013), penelitian ini berfokus pada hubungan kekuasaan sosial dan kesenjangan. Di negara-negara Barat, ditemukan hubungan antara status sosial dan partisipasi dalam olahraga, dan status kelas sosial yang lebih tinggi terbukti memberikan lebih banyak peluang, akses, dan sikap khusus terhadap aktivitas fisik dan olahraga.

Dalam hal ini, olahraga terorganisir dipahami secara luas sebagai tujuan budaya yang ditandai dengan peluang berlapis dan peluang yang sangat berbeda. Konsep status sosial ekonomi (SES) diistimewakan untuk memahami masalah-masalah tersebut secara ekonomi. Namun istilah “kelas sosial” juga dipahami secara lebih luas. Sebagai contoh, penulis menekankan pada modal ekonomi (aset finansial, kekayaan), namun juga mengidentifikasi bentuk-bentuk budaya (kualifikasi, pengetahuan yang diperoleh, kode budaya, cara berbicara), sosial (hubungan, jaringan relasional) dan simbolik (kehormatan, status). modal sangat penting untuk mendefinisikan dan mereproduksi status sosial dan dengan demikian mempertajam partisipasi dalam olahraga. Banyak penulis telah menggunakan karya sosiolog Prancis Bourdieu (1978, 1984), yang menganggap pelatihan olahraga terkait dengan pencarian modal yang terus-menerus dan penguatan batas-batas dan identitas kelas sosial.

Oleh karena itu, ia memahami olahraga sebagai “tempat perbedaan” – di mana kelas sosial penting dalam membentuk peluang, akses, dan sikap terhadap aktivitas fisik dan olahraga. Konsep kebiasaan Bourdieu, yang mencakup aspek-aspek budaya berbasis kelas yang tertanam dalam tubuh atau praktik sehari-hari individu, kelompok, masyarakat, dan bangsa, sangatlah berpengaruh. Lebih khusus lagi, habitus mencakup serangkaian kebiasaan, kemampuan tubuh, gaya, kepekaan, kecenderungan, dan selera yang diperoleh/dipelajari secara sosial yang mungkin dianggap remeh oleh kelompok kelas sosial tertentu. Dalam analisis Bourdieuand, adat istiadat berbasis kelas merupakan hasil upaya “memisahkan” kelas, bukan sekadar preferensi individu. Kelompok kelas sosial kemudian terbentuk, menumbuhkan ciri-ciri khas dan penanda “perbedaan”.

 

Baca juga : Belajar Tentang Mata Uang Jepang

 

Bagi Bourdieu, habitus terdiri dari hexic (kecenderungan untuk menahan dan menggunakan tubuh dengan cara tertentu, seperti postur dan penekanan) dan keadaan pikiran yang diekspresikan misalnya dalam penilaian, penilaian/selera, dan emosi. Konsep heksesis tubuh dapat memberikan kerangka konseptual yang berguna untuk memahami hubungan antara tubuh biofisik dan tubuh yang dibentuk secara sosial. Dengan kata lain, heksis lebih dari sekedar “kebiasaan” individu yang diungkapkan pada tingkat tubuh, namun lebih kepada bagaimana tubuh individu dibentuk secara kolektif dan sosial.

Dari sudut pandang dinamika ekologi, konsep heksis dapat dilihat sebagai dimensi interaktif yang simetris antara batas organisme (tubuh) dan lingkungan (fisik dan sosial budaya). Dalam pengertian ini, konsep heksis sosiologis dapat membuka pertanyaan mengenai perolehan keterampilan, terutama mengenai hubungan antara batasan sosial ekonomi dan budaya terhadap pengembangan keterampilan yang dapat dikaitkan dengan konteks dan tren sosial tertentu. Kemiskinan adalah salah satu konteks sosial tersebut.

 

Sepak Bola Brasil

 

Salah satu alasan mengapa hubungan antara pengembangan keterampilan dan pengetahuan olahraga dengan kemiskinan belum banyak dibahas dapat dijelaskan secara paradigmatik. Secara tradisional, penelitian tentang perolehan keterampilan sering kali dilakukan dengan menggunakan pendekatan berbasis laboratorium yang positif dan hipotetis-deduktif (Uehara dkk., 2016). Situasi ini disebut sebagai “kendala esensial”, yang menimbulkan kritik bahwa teori perolehan keterampilan mungkin terlalu berorientasi pada tugas, daripada mencari penjelasan berdasarkan kendala yang lebih luas (Newell, 1989).

Dengan kata lain, pemahaman teoritis harus didasarkan pada serangkaian variabel yang lebih luas terkait dengan kendala pribadi unik yang berinteraksi dengan peserta didik dengan faktor-faktor yang berhubungan dengan tugas dan lingkungan dalam proses perolehan keterampilan (misalnya, analisis kinematik pinggul, lutut, dan pergelangan kaki). kaki pemain sepak bola di token sepak bola; lihat Araújo dan Davids, 2011; Tombol dkk., 2020. Penelitian tersebut didasarkan pada alat penelitian yang efektif dalam menguji variabel-variabel tertentu yang dapat diukur secara kuantitatif. Namun, metode penelitian lain diperlukan untuk mempelajari batas-batas sosial budaya yang jelas kompleks, banyak, dan tidak dapat direduksi.

Dalam hal ini, Larsen dkk. (2013) menekankan pentingnya mempertimbangkan lingkungan total (yaitu pendekatan ekologi holistik) dalam studi pengembangan bakat di bidang olahraga. Mereka berpendapat bahwa pendekatan ekologi holistik menyediakan alat metodologis yang mampu menganalisis tidak hanya batas-batas individu tetapi juga batas-batas lingkungan seperti organisasi dan pengaturan dan strategi.

Kerangka Penelitian Akuisisi Keterampilan Kontekstual (CSAR) untuk mengumpulkan, menganalisis, dan mendiskusikan data sosiokultural diusulkan untuk menjelaskan topik penelitian yang lebih luas tentang batas wilayah. dan pada gilirannya menjembatani kesenjangan antara sosiologi dan ilmu olahraga (Uehara et al., 2016). Singkatnya, kerangka CSAR didukung oleh premis filosofis paradigma interpretatif, prinsip teoritis model bioekologi pembangunan manusia Bronfenbrennerand, strategi penelitian etnografi Willisand (2000), dan teori kebenaran korespondensi. (Dunwoody dan Perguruan Tinggi, 2009).

Perlu dicatat bahwa teori dinamika ekologi menjadi dasar yang komprehensif untuk penerapan kerangka ini (lihat Metodologi untuk rinciannya; lihat juga Uehara dkk., 2016). Dinamika ekologi memberi para ilmuwan pergerakan platform yang efektif untuk membantu menjelaskan perilaku pergerakan manusia melalui prinsip-prinsip seperti pengorganisasian mandiri dalam batasan dan hubungan persepsi-tindakan (Button et al., 2020).

Studi yang berasal dari CSAR dilakukan oleh Uehara dkk. (2018, 2019, 2020) yang menekankan pentingnya mempertimbangkan kendala sosial budaya interaktif yang kompleks dalam pengembangan keterampilan sepak bola pemain Brasil. Sepak bola Brasil dipilih sebagai alat penelitian karena tradisi historisnya dalam mengembangkan pemain sepak bola tingkat tinggi yang tampaknya muncul dari kendala lingkungan yang informal, tidak konvensional, dan bahkan menjijikkan.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %