• 26 February 2024
Mario Zagallo Adalah Segalanya Bagi Brasil

Mario Zagallo Adalah Segalanya Bagi Brasil

0 0
Read Time:4 Minute, 33 Second

Mario Zagallo Adalah Segalanya Bagi Brasil – Mario Zagallo berusia 18 tahun ketika Brasil bermain melawan Uruguay di final Piala Dunia 1950. Pada saat itu, ia belum menandatangani kontrak sepak bola profesional pertamanya dan bahkan belum mulai memantapkan dirinya sebagai pemain sepak bola profesional. salah satu tokoh olahraga paling sukses dan dicintai di negaranya.

 

Mario Zagallo Adalah Segalanya Bagi Brasil

Mario Zagallo Adalah Segalanya Bagi Brasil

oragoo – Namun, dia berada di Maracana pada Minggu sore penting di bulan Juli. Dia mengenakan minyak zaitun dari tentara Brasil dan dinas militernya memberinya kursi barisan depan dalam sejarah. Selecao harus pergi ke pertandingan. Gelar Piala Dunia pertama mereka memang menggiurkan.

“Hiroshima Kita”, penulis drama Brasil Nelson Rodrigues menyebutnya, sebuah gambaran menjijikkan yang mencoba menangkap kedalaman keputusasaan. Orang-orang dewasa berteriak di tribun. Zagallo, yang menghabiskan waktu berjam-jam sebagai seorang anak menendang bola di semak belukar tempat stadion itu kemudian dibangun, berdiri dengan seragamnya, penuh kesedihan.

Patriotisme dan rasa tanggung jawab bukan sekadar kata kunci bagi Zagallo, yang sekali lagi menggunakan rasa sakit sebagai bahan bakar. Delapan tahun kemudian, ia memainkan pertandingan pertamanya di level internasional dan memulai jalur yang akan membantu mengubah Brasil menjadi yang terdepan dalam olahraga ini. Ketika dia pensiun dari sepak bola pada usia 74 tahun, dia telah berpartisipasi dalam empat kampanye Piala Dunia yang sukses, sebuah rekor yang bertahan selama beberapa dekade.

Ada bintang Brasil yang lebih cemerlang dan pemain yang jauh lebih baik. Namun tidak ada orang yang lebih terkait dengan nasib Selecao selain Zagallo. Ketika Tuan Piala Dunia yang abadi meninggal pada Jumat malam di usia 92 tahun, dia meninggalkan sebagian kecil identitas nasional Brasil.

Kerendahan hati Zagallo pertama-tama membawanya menuju kehebatan. Dia bermain sebagai pemain nomor 10 muda. Dia berperan di belakang lini depan, tetapi setelah kesuksesannya di Flamengo memutuskan bahwa dia tidak dapat bersaing dengan pemain terbaik di peran itu.

Ia menjadi pemain sayap. Itu cocok dengan tubuhnya—dia, dalam istilah Brasil, adalah “fillet kupu-kupu” yang sangat kecil sehingga dia harus berlari di tengah hujan agar basah—tetapi dia menafsirkan pose tersebut secara berbeda dari teman-temannya. Sementara mereka menghemat energi untuk beban kehormatan, Zagallo ingin kembali dan membantu beban pertahanan.

“Semut,” mereka memanggilnya, mungkin tidak terlalu murah hati, tapi para bos menyayanginya. Zagallo membantu Flamengo memenangkan tiga gelar negara bagian berturut-turut antara tahun 1953 dan 1955, dan dia melengkapi skuad Piala Dunia 1958 asuhan Vicente Feola. Ketika salah satu bintang tim, Pepe, terjatuh karena cedera, Zagallo masuk ke starting line-up.

Ketajaman taktisnya terbukti memberikan keuntungan bagi Feola, yang dapat diandalkan untuk mencetak angka di lini tengah ketika Brasil kehilangan penguasaan bola. Enam pertandingan kemudian, Zagallo memenangkan Piala Dunia dan Brasil mengatasi tantangan mereka..

Setelah turnamen itu, ia menukar Flamengo dengan Botafogo, yang barisan bertabur bintang Zagallo, Garrincha, Nilton Santos, Didi, Amarildo menjadi tulang punggung Piala Dunia Brasil 1962 di Chili. Sekali lagi Selecao membawa pulang Piala Jules Rimet. Sekali lagi Zagallo menjadi starter di setiap pertandingan.

 

Baca juga : Tips Sederhana Belajar Bahasa Jepang

 

Warisannya sudah terjamin saat ini. Setiap pemenang Piala Dunia dua kali pada era ini dikenang dengan penuh rasa hormat dan cinta. Namun, Zagallo naik ke level berikutnya, membawa Brasil meraih kemenangan ketiga mereka di Piala Dunia.

Setelah sukses di Botafogo, dia diberi pekerjaan di Brasil menjelang turnamen tahun 1970. Transisi ini bukanlah transisi yang mulus – pendahulunya Joao Saldanha dipecat karena menolak mundur dari kediktatoran militer Brasil – namun Zagallo telah menjalaninya dengan tenang. Hal ini membantunya untuk menjalin hubungan baik dengan beberapa pemain kunci, terutama Pele, yang ia latih di Piala Dunia 1958 dan dianggap sebagai sekutu dekatnya.

 

Mario Zagallo

 

Brasil sangat kuat di kualifikasi sehingga sebagian besar percaya bahwa mengubah keadaan untuk Piala Dunia adalah hal yang gila. Namun, Zagallo memikirkan beberapa penyesuaian. Salah satunya memindahkan Piazza ke tengah pertahanan, yang membuka platform bagi gelandang otak Clodoaldo. Cara lainnya adalah dengan mengerahkan empat pemain No.10 di tim yang sama – Pele, Tostao, Rivellino, Gerson – dan pemain sayap Jairzinho – sebuah rencana yang terlihat konyol di atas kertas.

Zagallo membuatnya berhasil. Rivellino dipindahkan ke sayap kiri dan bebas masuk ke dalam. Gerson mengambil peran mundur bersama Clodoaldo dan menggerakkan banyak hal secara mendalam. Jairzinho mengamuk di sisi kanan. Pele dan Tostao yang tidak egois bermain di tengah, bergantian menyerah dan berkreasi. Itu adalah sebuah prestasi pengendalian ego dan juga sebuah taktik, yang tidak akan mengambil apa pun dari Zagallo. Tim ini adalah hadiahnya yang luar biasa – tidak hanya untuk Brasil, tapi juga untuk sepak bola.

Bahwa dia tidak pernah mencapai ketinggian itu lagi bukanlah hal yang mengejutkan. Namun ada kesuksesan yang lebih besar: Zagallo adalah tangan kanan Carlos Alberto Parreira ketika Brasil memenangkan Piala Dunia 1994 dan memimpin Selecao ke Copa America 1997.

Apa pun sentimen anti-Zagallo yang ada selama bertahun-tahun – seperti tersingkirnya Romario dari Piala Dunia 1998 di Brasil atau keputusannya memainkan Ronaldo yang eksentrik di final melawan Prancis – sudah lama berlalu. Yang tersisa hanyalah warisannya, yang sangat mengesankan baik dalam maupun luasnya.

Zagallo bermain untuk dua tim hebat dan kemudian melatih tim yang lebih baik lagi. Termasuk dua kali menjadi asisten Parreira, ia tampil dalam tujuh kampanye Piala Dunia, empat di antaranya sukses. Maka tidak mengherankan jika kematiannya – setahun seminggu setelah kematian Pele – membangkitkan perasaan dan kesedihan serupa di Brasil.

“Dia adalah duta sepak bola Brasil,” tulis Carlos Eduardo Mansur dari Globo pada hari Sabtu. – Dia memiliki hubungan yang baik dengan kaos kuning. Tidak ada yang lebih menyukainya.”

“Selecao adalah segalanya bagi saya,” kata Zagallo pada tahun 2021. Jika tim sepak bola bisa berbicara, itu mungkin merupakan pujian.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %