• 26 February 2024
Kebangkitan Dominasi Dan Masa Depan Selancar Brasil

Kebangkitan Dominasi Dan Masa Depan Selancar Brasil

0 0
Read Time:6 Minute, 54 Second

Kebangkitan Dominasi Dan Masa Depan Selancar Brasil –  Italo Ferreira duduk di luar rumahnya di Baia Formosa di bawah mikrofon boom dan lampu studio neon, menguap dan mengedipkan mata dengan berat. Ini tentu saja merupakan hari yang panjang bagi sang juara dunia 2019, namun ini juga merupakan pemandangan yang menyenangkan untuk disaksikan, mengingat bagaimana Ferreira cenderung tampil dalam tur dunia – sebuah lelucon yang energik dan tak ada habisnya.

 

Kebangkitan Dominasi Dan Masa Depan Selancar Brasil

Kebangkitan Dominasi Dan Masa Depan Selancar Brasil

oragoo – Otot yang lebih mirip avatar Pro Surfer Kelly Slater daripada peselancar daging. Joel Parkinson pernah menggambarkannya sebagai “bola tangan yang bisa memantul ke mana saja”. Namun jika Ferreira mampu menjalani beberapa sesi penyisihan dalam sehari dan kembali naik podium setelah itu, juara dunia yang baru dinobatkan di Brasil itu akan membuatnya kelelahan.

Pulang ke Brasil seminggu setelah Pipe Masters bulan Desember, Ferreira turun dari pesawat dengan trofi Piala Dunia di tangannya (dia membawanya sebagai barang bawaan) di depan kerumunan keluarga, teman, dan penggemar. , yang terus melintasi jalan-jalan sibuk di kota terbesar Rio Grande do Norte. Sejak itu, pekerjaannya sehari-hari adalah melakukan wawancara dan acara TV dengan beberapa redaksi terbesar di Brasil. Dia baru saja menyelesaikan syuting reality show barunya Parque do Italo di saluran olahraga Brasil Canal OFF. Hanya beberapa hari sebelum kunjungan saya, dia membunuh sponsor di antara pemotretan di Los Angeles dan Sao Paulo, dan setengah jam setelah kembali ke rumah, dia mendapatkan mikrofon dan melihatnya lagi—kali ini dalam sebuah iklan. terutama untuk startup fintech yang membantu masyarakat kelas menengah Brasil mendapatkan pinjaman pribadi.

Menjadi juara dunia di Brasil disertai dengan sponsorship yang jarang terlihat di tempat lain di dunia selancar. Lihatlah papan Gabriel Medina, Adriano de Souza dan sekarang Ferreira dan Anda akan melihat logo Ford, Mitsubishi, Audi, Ralph Lauren, Bridgestone Tires, Guaraná Antarctica, Corona, Oi, sebuah perusahaan ortodontik dan — ayo jangan lupakan merek di balik ketiak Medina yang selembut lumba-lumba — Gillette.

Menunggu pengambilan gambar pembuka selesai agar wawancaraku bisa dimulai, aku duduk di ruang direktur tambahan di belakang ruangan. Saat tidak penuh dengan kamera dan pewawancara, tempat ini berfungsi sebagai gym dan gudang meja Ferreira, dan saya melihat kereta luncur penghasil uang Ferreira ditumpuk tepat di belakang kru produksi. Di sebelahnya terdapat tutup radiator yang terkenal, sepotong busa lapuk setinggi 3 kaki yang digunakan Ferreira untuk berselancar ketika dia masih kurus berusia 9 tahun dan sejak itu menjadi bahan pembicaraan favorit bagi pewawancara seperti saya. Ayahnya, yang membeli ikan dari nelayan setempat dan menjualnya ke restoran, menyimpan pendingin tersebut secara permanen di rumah tangga Ferreira. Sangat mudah untuk melihat mengapa dek ini mendapatkan begitu banyak perhatian, karena Ferreira adalah juara dunia pertama dalam sejarah yang belajar berselancar menggunakan piring makan.

Bisa dibilang, naiknya Ferreira menjadi bintang selancar mencerminkan transformasi Brasil yang lebih besar dari negara selancar kelas tiga menjadi kekuatan paling dominan di sirkuit kompetitif. Dalam enam tahun terakhir saja, Ferreira – bersama Medina, de Souza, Filipe Toledo dan generasi lain yang disebut “Badai Brasil” – telah membawa Brasil meraih empat Piala Dunia, memenangkan 30 dari 66 Piala Dunia terakhir. . Dan meskipun peselancar asal Brasil telah mengikuti tur ini sejak tahun 80an, bahkan ada yang menembus 10 besar pada pertengahan tahun 90an dan 2000an, generasi ini merupakan sebuah perubahan besar bagi para pesaing asal Brasil, sebuah mesin yang benar-benar baru.

Gelar pertama Medina pada tahun 2014 menandai momen ketika Brasil secara efektif menancapkan bendera kuning, biru, dan hijau di pasir, yang secara tiba-tiba melahirkan generasi muda Brasil yang tidak hanya mampu meraih gelar ganda di Rio, namun juga Teahupo yang mampu melakukan pukulan teknis di udara dan darat. di lintasan juga. Dan yang terpenting, mereka bisa memenangkan kejuaraan dunia.

Di luar Brazil, banyak dari netizen ini yang sama sekali tidak dikenal sebelum mereka tiba dalam tur. Dalam beberapa tahun yang singkat, mereka telah melepaskan diri dari kebiasaan lama dalam Tur dan menjadikan diri mereka sebagai peselancar yang harus dikalahkan di acara apa pun. Bahkan tidak dapat diperdebatkan apakah Brasil adalah negara selancar paling dominan di Tur Dunia – hasilnya sudah membuktikannya. Bagaimana Brasil tiba-tiba menjadi eksportir terbesar peselancar kompetitif terbaik dunia, dan akankah dominasinya terus berlanjut?

Anda tidak akan pernah mengetahuinya dari postingan Instagram Ferreira, yang secara teratur menunjukkan dia melakukan hal-hal seperti menguncir kuda di gerobak bukit pasir di sekitar pantai setempat, namun Baia Formosa adalah kota kecil yang cukup sepi. Dengan populasi 8.000 jiwa, wilayah pesisir merupakan jaringan jalan beraspal yang mengarah ke teluk yang indah. Rumah Ferreira – rumah modern satu lantai dengan kolam renang persegi panjang yang besar – terletak di atas Pantai Pontal. Dia tumbuh dengan berselancar beberapa kali sehari. “Kami punya tiga hak di sini, jadi saya bisa bernavigasi dengan baik dengan punggung tangan saya,” katanya sambil tertawa saat kami berbincang di halaman belakang rumahnya.

 

Baca juga : Tokyo Ibu Kota Jepang Modern

 

Setelah Ferreira mencoba berselancar dengan tutup radiator beberapa kali, ayahnya membelikannya papan selancar sungguhan, membayar setengahnya dengan uang tunai dan setengahnya lagi dengan ikan kepada pembuat lokal. Tidak lama kemudian Ferreira berkompetisi di kompetisi amatir lokal dan bahkan mendapatkan sponsor kecil lokal. “Saya memulai memenangkan acara dan juga mengambil uang serta membantu ayah dan ibu saya,” kata Ferreira. Kadang-kadang dia menjual hadiah yang dia menangkan dari kontes – kacamata hitam, celana pendek, T-shirt – untuk membayar tiket pesawat ke kontes lain dan menggunakan sisa uangnya untuk menghidupi keluarganya.

Sekitar usia 13 tahun, pencari bakat dan manajer Luiz “Pinga” Campos melihat Ferreira di kompetisi lokal dan menawarinya sponsorship dengan Oakley. Campos, yang kini berusia 50 tahun, tumbuh besar dalam dunia selancar di Rio de Janeiro dan mulai bekerja di industri selancar pada pertengahan tahun 80-an. Setelah bertugas di Lightning Bolt, Quiksilver dan Hang Loose, Campos menjadi direktur pemasaran olahraga Oakley untuk Amerika Latin dan pemimpin tim, menciptakan program terstruktur yang mengubah lintasan Badai Brasil.

Setelah calon pengantin pria mengikuti programnya — biasanya antara usia 9 dan 13 tahun — Campos menggunakan dana sponsornya untuk memasukkan anak-anaknya ke dalam kompetisi di seluruh negeri, mendaftarkan mereka ke sekolah swasta, dan bahkan mengirim mereka untuk tinggal di luar negeri. bersama keluarganya di Australia untuk meningkatkan bahasa Inggrisnya. Bagi mereka yang tinggal di timur laut Brasil—seperti Ferreira—dia membawa mereka ke selatan menuju kota Guarujá yang kaya akan ombak, hanya satu jam berkendara dari pusat selancar di São Paulo.

 

Selancar Brasil

 

Saat Ferreira bergabung dengan program ini, Campos sudah bekerja dengan de Souza, Miguel Pupo, Jadson Andre dan Caio Ibell.

Guarujá—dengan gedung apartemen setinggi langit yang berbatasan dengan pantai yang dipenuhi turis—sangat berbeda dari Baia Formosa. Saat remaja, Ferreira ingin berada di rumah bersama keluarganya, tetapi menghabiskan berbulan-bulan di Guarujá di sebuah apartemen yang disewa Campos untuk anak laki-lakinya, dalam jarak berjalan kaki dari tempat selancar terbaik di kota itu.

Ferreira ingat Jumar – seorang peselancar tua yang disewa Campos untuk mengikutinya ke rumah – memarahi Jadson Andre karena menghabiskan terlalu banyak waktu di depan komputer. Rupanya Andre adalah seorang pemain poker saat remaja. “Dia terkadang berada di depan komputer selama lebih dari 24 jam berturut-turut,” kenang Ferreira. “Dia pergi berselancar, lalu kembali ke komputer, berselancar kembali ke komputer.”

“Jika Anda bersama Pinga, Andalah orangnya,” kata Ibelli, yang diambil alih oleh Campos pada usia 10 tahun. “Saat itu, saya memiliki sponsor kecil dan pelatih lokal serta [pelatih saya] berkata, ‘Bung, Pinga datang untuk berbicara denganmu?’ Tinggalkan semuanya dan pergi bersama Pinga.’ Saat itu, Pinga seperti… ada dewa di langit, lalu ada Pinga di tanah. Platform yang dia bangun untuk kami belum pernah terlihat sebelumnya. Ketika Pinga berkata, “Orang ini akan menjadi baik,” itu [terjadi].

“Pinga adalah seorang visioner di awal tahun 2000an karena dia menyadari bahwa dia bisa merekrut pemain-pemain muda dan melatih mereka,” kata Steve Allain, reporter selancar asal Brasil dan editor publikasi online andquot;Moistandquot; sang pendiri “Dia sangat memperhatikan bakat. Dia akan pergi ke balapan junior ini, berkata, ‘Orang ini akan menjadi juara,’ dan boom. Jika Pinga tidak melihat Italo dan membawanya ke Guarujá lebih awal, dia mungkin sudah ; dia baru saja menjadi nelayan .

Salah satu landasan program Campos adalah pengiriman bakatnya ke dunia untuk mengalami gelombang konsekuensi. Brasil memiliki garis pantai landas kontinen sepanjang 4.800 mil dengan sedikit navigasi, dan pesaing Brasil Generasi sebelumnya mencapai hasil terbaiknya pada gelombang tinggi dan rendah. Campos membantu memastikan bahwa generasi ini dapat tampil di barel berat seperti Pipe dan Teahupo’o.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %