• 26 February 2024
Pertandingan Tak Terlupakan Brasil vs Argentina

Pertandingan Tak Terlupakan Brasil vs Argentina

0 0
Read Time:5 Minute, 4 Second

Pertandingan Tak Terlupakan Brasil vs Argentina – Kualifikasi Piala Dunia 2026 antara Brasil dan Argentina. Brasil vs Argentina merupakan duel yang penuh sejarah. Ini adalah duel 110 antara keduanya. Dari 109 pertandingan sebelumnya, Brasil menang 43 kali, Argentina mengalahkan tim Samba sebanyak 40 kali, sisa 26 pertandingan berakhir imbang.

 

Pertandingan Tak Terlupakan Brasil vs Argentina

Pertandingan Tak Terlupakan Brasil vs Argentina

oragoo – Brasil adalah tim dengan banyak gelar. Sama dengan Argentina. Keduanya merupakan negara sepak bola yang pernah menjuarai Piala Dunia dan Copa America.

Beberapa bintang legendaris dunia lahir dari negeri ini. Brasil punya Pele dan Argentina sangat bangga dengan Diego Maradona. Bintang sepak bola terbaru lahir di Brazil, seperti Ronaldo Nazario, Ronaldinho atau misalnya Neymar dan Vinicius Junior.

Sementara itu, Argentina selalu fokus pada Lionel Messi belakangan ini. Dia pemain terbaik sepanjang masa, bahkan melebihi Diego Maradona atau Pele.

Oleh karena itu, setiap kali Brasil dan Argentina bertemu, nama atau cerita pertemuan sebelumnya terwakili. Sejarah keduanya selalu menyoroti kekuatan tim-tim tersebut. Tak jarang terjadi peristiwa menarik saat kedua tim bertemu. Pertemuan sering kali ditandai dengan banyak kartu karena ada persaingan ketat di antara keduanya.

Beberapa laga tak terlupakan antara Brasil kontra Argentina atau sebaliknya untuk duel besok pagi. Berikut tujuh pertandingan tak terlupakan antara Brasil dan Argentina:

1. Tendangan Maradona ke Baptista (Brasil 3:1 Argentina, 2 Juli 1982)

Brasil dan Argentina berkompetisi di Piala Dunia 1982 yang diadakan di Spanyol. Pertandingan yang dihelat pada 2 Juli 1982 itu juga menandai awal kiprah Diego Maradona di dunia sepak bola. Pada laga kali ini, Argentina berharap Diego Maradona gagal memimpin negaranya maju usai kalah 1-3 melawan Brasil.

Pertandingan tersebut menjadi berkesan ketika Diego Maradona yang frustrasi kemudian menendang Joao Baptista, yang hanya berada di lapangan menggantikan Zico selama dua menit. Gara-gara aksinya tersebut, Diego Maradona pun mendapat kartu merah dan dikeluarkan dari lapangan pada menit ke-85.

2. Tragedi julukan “Air Suci” (Argentina 1-0 Brasil, 20 Juni 1990)

Duel berkesan berikutnya antara dua raksasa Amerika Selatan ini terjadi pada 20 Juni 1990, saat Argentina mengalahkan Brasil 1-0. Diego Maradona masih bermain pada pertandingan ini, yang dikabarkan mengalami cedera sebelum pertandingan.

Terus bermain dan mencetak satu-satunya gol setelah mengalahkan lima pemain bertahan. Itu adalah “keajaiban” Pasalnya banyak yang tidak menyangka Diego Maradona akan bermain di laga tersebut. Laga ini juga menarik karena Branco, bek timnas Brasil, mengaku meminum air dari botol obat. Botol itu diberikan kepadanya oleh salah satu staf kepelatihan Argentina.

Usai meminum air tersebut, Branco mengaku merasa lemas dan kesulitan menyelesaikan pertandingan. Ia pun terjatuh ke lapangan setelah minum air. Ini menjadi salah satu peristiwa paling seru dalam persaingan kedua tim yang dikenal dengan sebutan “air suci”; atau “kasus air suci”. Selain itu, Brasil juga melayangkan keluhan kepada FIFA terkait kesengajaan menyajikan minuman yang mengandung narkoba.

 

Baca juga : Trend Fashion Jepang Tahun 2023

 

3. Lima Kartu Merah dalam pertandingan (Argentina 3-2 Brasil, 17 Juli 1991)

Laga ini diwarnai aksi keras, ketat, dan lima kartu merah. Pertandingan itu dimainkan di Copa America di Santiago, Chili. Claudio Caniggia dari Argentina dan Mazinho dari Brasil mengawali babak pertama pertandingan ini ketika mereka adu mulut pada menit ke-31 pertandingan.

30 menit kemudian, Enrique dan Marcio Santos mendapat kartu merah karena alasan yang sama. Pada saat yang sama, pada menit ke-80, pemain pengganti Brazil, Careca, dikirim ke lapangan hanya dua menit setelah mengganggu pergantian pemain.

Seusai pertandingan, nyaris terjadi perkelahian antara pemain dan polisi yang turun ke lapangan untuk mengamankan situasi. Kartu merah diberikan kepada Carlos Enrique dan Claudio Caniggia (Argentina), kemudian Mazinho, Marcio Bittercourt dan Cereca Bianchezi (Brasil).

4. Gol menit terakhir Adriano (Brasil 2:2 Argentina, adu penalti 4:2, 25 Juli 2004)

Argentina memasuki turnamen Copa América 2004 sebagai favorit dan mencapai final melawan Brasil. Hingga menit terakhir jelang laga berakhir, Tim Tango masih unggul 2-1 sebelum akhirnya penyerang asal Brasil itu mencetak gol dramatis untuk menyamakan skor menjadi 1-1.

Pertandingan kemudian dilanjutkan dengan adu penalti. Kiper asal Brasil, Cesar, tampil gemilang dengan menggagalkan dua tendangan bebas pemain Argentina itu. Penghematan itu menjadi kunci keberhasilan Brasil saat menjadi juara Amerika untuk ketujuh kalinya.

 

Brasil vs Argentina

 

5. Brasil yang diunggulkan (Brasil 3-0 Argentina, 15 Juli 2007)

Pertandingan ini dimainkan pada final Copa America 2007 yang diadakan di Venezuela. Kemudian, Brasil justru dianggap underdog di final bersama Argentina. Pasalnya, Tim Samba saat itu tidak memiliki cukup banyak bintang kelas dunia selain Robinho.

Di sisi lain, Argentina beranggotakan pemain-pemain seperti Lionel Messi, Carlos Tevez, Juan Sebastian Veron, Javier Mascherano, Juan Roman Riquelme, Esteban Cambiasso, Roberto Ayala, dan Javier Zanetti. Mereka tampil sebagai pemula. Dengan komposisi seperti itu, wajar jika Argentina diunggulkan di final.

Namun kenyataannya, situasinya berbeda. Gol pertama tim Brasil yang dicetak Julio Baptista saat pertandingan baru berjalan 4 menit sudah cukup untuk menghancurkan Argentina. Brasil juga memenangkan Copa America 2007 di Venezuela.

6. Performa Sergio Aguero (Argentina 3:0 Brasil, Olimpiade 2008)

Laga semifinal Olimpiade 2008 sedianya menjadi pertarungan antara Lionel Messi dan Ronaldinho yang sama-sama bermain untuk Barcelona. Tapi Sergio Aguero mencuri perhatian, kecuali dua kartu merah dari wasit.

Brasil menyelesaikan pertandingan dengan sembilan pemain setelah Lucas Leiva dan Thiago Neves dikeluarkan dari lapangan pada sepuluh menit terakhir karena melakukan tekel terhadap Javier Mascherano.

Dengan Diego Maradona menonton, Sergio Aguero mencetak dua gol dalam lima menit sebelum Riquelme mengonversi penalti. Argentina mencapai final dengan kemenangan 3-0 atas rival beratnya, sebelum mengalahkan Nigeria untuk merebut medali emas.

7. Trofi pertama yang diraih Lionel Messi untuk Tim Tango (Argentina 1-0 Brasil, Final Copa America 2021)

Penonton Argentina pasti masih ingat dengan aksi tangis Lionel Messi saat peluit akhir pertandingan final Amerika 2021 dibunyikan musim panas lalu. Itu merupakan gelar mayor La Pulga pertama bagi tim senior Argentina setelah tiga kali gagal mencapai final.

Jelang laga, media ramai menyoroti duel Lionel Messi dan Neymar, dua pesepakbola dunia yang dikenal bersahabat karena sama-sama bermain untuk Barcelona. Namun sepanjang pertandingan, baik Messi maupun Neymar menjadi sasaran bek lawan yang berusaha menghentikannya.

Gol Angel Di Maria di babak pertama hasil umpan Rodrigo De Paul menjadi pembeda di laga ini dan mengakhiri penantian panjang kapten Lionel Messi.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %