• 24 April 2024
Teknologi Peningkatan Performa dalam Olahraga

Teknologi Peningkatan Performa dalam Olahraga

Teknologi Peningkatan Performa dalam Olahraga – Kita semua telah melihat diperkenalkannya teknologi peningkatan performa di berbagai olahraga dan satu elemen yang tersisa – hal ini menimbulkan banyak keraguan. Kadang-kadang disebut sebagai doping teknologi, alas kaki dan pakaian yang meningkatkan kinerja dapat memberikan bantuan dan manfaat yang signifikan.

 

Teknologi Peningkatan Performa dalam Olahraga

Teknologi Peningkatan Performa dalam Olahraga

oragoo – Meskipun perkembangan ini sering kali dianggap sebagai terobosan ketika disetujui untuk digunakan di panggung internasional, apakah merupakan keputusan yang sama baiknya jika mengizinkan teknologi ini terus berlanjut dan digunakan secara bebas di semua tingkat olahraga dan kompetisi yang lebih rendah?

Misalnya poin-poin yang perlu dipertimbangkan oleh pengambil keputusan ketika mempertimbangkan untuk mengatur performa atletik dengan teknologi peningkatan, saya membawa kaca pembesar pada olahraga yang saya ikuti dan teknologi yang saya punya pengalaman dengannya. Dengan kata lain, sepatu atletik dan sepatu lari yang “meningkatkan performa” (sering disebut “supershoes”). Saya akan mulai dengan melihat olahraga itu sendiri, teknologi yang terlibat, dan sikap organisasi internasional, sebelum melihat hal-hal menarik dari setiap olahraga.

Sepatu Olahraga dan Lari

Ada beberapa acara lari besar yang diadakan bulan ini dan masa depan baik secara internasional maupun di seluruh Australia. Kejuaraan Dunia Atletik akan segera menyusul Commonwealth Games. Lebih dekat ke rumah, Mackay di Queensland akan menjadi tuan rumah Kejuaraan Atletik Regional Oseania 2022 pada awal Juni dan saat artikel ini diterbitkan, saya akan menjalankan Gold Coast Marathon di Queensland, yang juga berfungsi sebagai Kejuaraan Marathon Regional Oseania, bersama dengan ribuan lainnya pelari Bulan lalu, pada tanggal 15 Juni, “sepatu super” baru juga diluncurkan – Nike Air Zoom Alphafly Next% 2 ( Nike Alphafly 2 ) – yang merupakan pengembangan dan penyempurnaan dari Nike Air Zoom Alphafly Next% ( Nike). Alphafly) dibahas dalam artikel ini. Sepatu ini dirancang khusus untuk lari maraton dan lari jarak jauh.

 

Baca juga : Bagaimana Teknologi Hawk-Eye Bekerja di Bulutangkis

 

Dalam kompetisi elit internasional, setiap atlet yang bertanding mengenakan semacam “sepatu luar”. Intinya, sepatu ini membantu atlet berlari lebih cepat dan lebih lama. Di semua balapan jalan raya Australia, termasuk banyak lari menyenangkan, hampir setiap atlet yang cukup serius memakai beberapa versi sepatu super, dan sebagian besar menggunakan Nike Alphafly atau Nike Vaporfly. Kenyataannya adalah hampir mustahil untuk menjadi kompetitif jika Anda tidak mengenakan sepatu super, sama seperti hampir semua atlet lainnya.

Dengan semakin banyaknya sepatu olahraga dan lari yang menjadi pusat perhatian, sepertinya ini saat yang tepat untuk memikirkannya karena sepatu super adalah sepatu yang efektif di level elite dan sub-elit, dan pikirkan pengalaman yang Anda dapatkan dari sepatu super tersebut. sepatu super ini dikaitkan dengan olahraga lain.

Teknologi peningkat performa

Untuk memberikan konteks, sepatu peningkat performa telah digunakan dalam olahraga jalan raya profesional sejak tahun 2016 ketika Nike meluncurkan Nike Zoom Vaporfly 4% (Nike Vaporfly), sebuah sepatu . yang merevolusi olahraga. Sejak saat itu, kami telah melihat merek sepatu lari lainnya mengikuti jejak mereka dengan merilis ‘sepatu super’ mereka termasuk:

  • Adidas Adizero Adios Pro 2 (saya sendiri menggunakannya dengan Nike Alphafly);
  • Adidas Adizero Prime
  • Asics Metaspeed Sky;
  • Kait Karbon X3;
  • Saldo Baru RC Elite 2; Dan
  • Puma Deviasi Nitro Elite.

Nike juga mengembangkan prototipe sepatu dengan pemegang rekor dunia maraton Eliud Kipchoge sebagai bagian dari proyek yang membuat Kipchoge menjalankan maraton sub-2 jam pertama (yang kemudian dicapai Kipchoge dengan prototipe Nike Alphafly). Hal ini kemudian berujung pada peluncuran Nike Alphafly. Versi komersial dari sepatu yang digunakan Kipchoge dalam maraton kurang dari dua jam. Beberapa tahun kemudian, Nike merilis Vaporfly Next% 2 (Nike Vaporfly 2).

“Sepatu super” ini telah menghapus rekor dunia pria dan wanita dalam ajang ketahanan besar mulai dari 5 km hingga maraton. Performa dari 50 pelari maraton elit teratas (baik pria maupun wanita) meningkat sekitar 2%+ selama periode ini. Namun, hanya sedikit rekor dunia sprint dan jarak menengah yang dipecahkan pada periode yang sama.

 

Baca juga : Teknologi Penerbangan Asli Kelas Dunia Jepang

 

Nike Vaporfly menggabungkan teknologi yang sudah ditemukan pada sepatu merek lain, namun melakukannya dengan cara inovatif yang menciptakan performa luar biasa dan menyempurnakan desain busa yang digunakan dan pelat serat karbon yang digunakan. Nike Vaporfly 4% mendapatkan namanya karena Nike mengujinya untuk meningkatkan performa (yang diukur dengan pengembalian energi) dalam perlombaan jarak jauh sebesar 4% (mengurangi konsumsi energi) dibandingkan dengan sepatu lari tradisional. Hal ini setara dengan potensi peningkatan waktu maraton sebesar 3,4% bagi pemegang rekor dunia maraton elit. Hal ini dicapai melalui kombinasi pelat serat karbon dan busa ZoomX, yang memberikan pengembalian energi yang signifikan kepada pelari, sehingga meningkatkan kinerja berlari.

Sejak tahun 2016, Nike terus mengembangkan teknologinya dan saat ini dua sepatu lari terbesar adalah Nike Vaporfly Next% 2 dan Nike Alphafly (meskipun Nike Alphafly 2 akan segera menyusulnya). Di runway, “sepatu super” serupa juga memasuki pasar pada tahun 2019. Seperti disebutkan di atas, kita akan mulai melihat lebih banyak atlet yang mengenakan Nike Alphafly 2 di Australia dalam beberapa bulan mendatang.

Saya pribadi merasakan manfaat besar dari penggunaan sepatu luar. Waktu maraton saya meningkat sekitar 22 menit dengan sepatu Nike Alphafly dibandingkan maraton terakhir saya dengan pelari biasa. Meskipun peningkatan ini tidak hanya disebabkan oleh perbedaan sepatu saya, saya benar-benar merasakan perbedaan yang signifikan antara memakainya dan tidak memakainya, dan saya yakin ini meningkatkan waktu saya setidaknya beberapa menit.

Peraturan dan Regulasi Kompetisi Internasional

Dengan berkembangnya sepatu super, Atletik Dunia membentuk apa yang disebut “Kelompok Kerja Sepatu Olahraga” pada bulan Juni 2020, yang menggantikan “Kelompok Peninjau Bantuan”. Kelompok Kerja Alas Kaki Atletik bertanggung jawab untuk menentukan peraturan dan ketentuan alas kaki atletik. Ini mencakup perwakilan dari enam produsen sepatu besar.

Setelah pembentukan kelompok kerja ini, panduan terbaru mengenai alas kaki dikeluarkan pada bulan Agustus 2020, dan sejak itu pembaruan lebih lanjut telah dilakukan berdasarkan peraturan sebelumnya, seperti batasan ketebalan sol dan konstruksi kaku yang diperbolehkan pada alas kaki. Aksesibilitas juga merupakan masalah penting yang dibahas dalam peraturan tersebut, dengan pembatasan penggunaan “sepatu perkembangan” yang tidak dapat dibeli. Kelompok Kerja tersebut mengeluarkan peraturan khusus untuk Olimpiade Tokyo 2020, dan setelah pengumuman tersebut, CEO Atletik Dunia menjelaskan, “Masalah utama dan sentral yang sedang dieksplorasi oleh Kelompok Kerja Sepatu Atletik adalah solusi jangka panjang yang berkelanjutan dan dapat diterapkan untuk sepatu atletik. yang menyeimbangkan inovasi dan keadilan.”

Mematuhi Peraturan World Para Athletics (WPA) 2020-2021 yang menyatakan bahwa “Sepatu kompetisi dimaksudkan untuk memberikan perlindungan dan stabilitas pada kaki serta menjamin cengkeraman di tanah. Tidak boleh memberikan keuntungan atau kerugian yang tidak adil kepada atlet. ”

Peraturan juga menyatakan bahwa alas kaki “dapat disesuaikan agar sesuai dengan atlet individu. Namun, sepatu khusus (dibuat hanya berdasarkan pesanan) tidak diizinkan.”

Jika ada alasan untuk mencurigai bahwa sepatu mungkin tidak memenuhi syarat aturan. dan peraturan, WPA “dapat merujuk sepatu atau teknologi sepatu untuk pemeriksaan terperinci dan melarang sepatu tersebut dari atau dalam kompetisi karena penggunaan teknologi tersebut sampai ditinjau.” Hal ini menunjukkan betapa seriusnya World Para Athletics dalam menggunakan teknologi peningkatan kinerja dan pentingnya memastikan kesetaraan dalam persaingan.