• 26 February 2024
Neymar Absen Copa America 2024 Karena Cedera Lutut Serius

Neymar Absen Copa America 2024 Karena Cedera Lutut Serius

0 0
Read Time:4 Minute, 30 Second

Neymar Absen Copa America 2024 Karena Cedera Lutut Serius – Penggemar sepak bola Brasil mendapat kabar mengecewakan karena striker bintang negara itu Neymar Jr akan absen untuk jangka waktu yang lama. Neymar, yang mengalami cedera lutut serius saat menjalani tugas internasional pada bulan Oktober, menjalani operasi bulan lalu, sehingga partisipasinya di Copa America tahun depan diragukan.

 

Neymar Absen Copa America 2024 Karena Cedera Lutut Serius

Neymar Absen Copa America 2024 Karena Cedera Lutut Serius

oragoo – Namun kabar terkini dari dokter tim Brasil Rodrigo Lasmar membenarkan mundurnya sang striker dari turnamen tersebut.

Neymar, cedera dan operasi

Cedera itu terjadi saat Neymar merobek anterior cruciate ligamen (ACL) dan meniskus di lutut kirinya saat laga kualifikasi Piala Dunia. Meski sudah menjalani operasi untuk mengatasi masalah tersebut, masa pemulihannya diperkirakan akan memakan waktu lama sehingga ia harus absen pada Copa America 20 Juni-14 Juli.

Neymar, pemulihan

Setelah operasi yang sukses untuk memperbaiki cedera ligamen dan meniskus di lutut kirinya, Neymar menghadapi proses pemulihan yang intens dan melelahkan. Cedera ligamen anteriornya membuatnya absen sekitar enam hingga sepuluh bulan dan diperkirakan baru akan pulih pada Agustus 2024. Dokter tim nasional Brasil menekankan pentingnya pemulihannya tidak terburuburu dan memberikan waktu yang cukup pada ligamen untuk pulih dengan baik.

Dokter Lasmar menekankan pentingnya kesembuhan pasien, mengesampingkan kemungkinan Neymar kembali sebelum Agustus 2024. Mempercepat rehabilitasi dapat membahayakan kebugaran dan performa jangka panjangnya. Kepatuhan terhadap jadwal biologis untuk rekonstruksi ligamen sangat penting, menunjukkan bahwa kembalinya Neymar ke performa terbaiknya akan membutuhkan masa pemulihan yang lama.

Menyesuaikan tim tanpa Neymar

Absennya Neymar tentu akan berdampak pada tim Brasil karena ia merupakan pencetak gol terbanyak sepanjang masa. Terlepas dari kemunduran ini, Brasil memiliki opsi penyerang berkualitas lainnya dalam diri Vinicius Jr, Rodrygo, Gabriel Jesus, Lucas Paqueta, Gabriel Martinelli dan Richarlison. Pasukan Fernando Diniz akan menavigasi Grup D melawan Kolombia, Paraguay dan Kosta Rika atau Honduras.

Jalannya ada di depan

Bagi para penggemar yang menantikan kembalinya Neymar, jadwal sedini mungkin adalah dimulainya musim Eropa 2024 pada bulan Agustus. Sementara itu, Brasil kesulitan beradaptasi dengan permainan mereka tanpa striker superstar mereka. Persiapan tim untuk Copa America termasuk pertandingan persahabatan melawan Meksiko pada tanggal 8. pada bulan Juni dan pertandingan pembukaan pada 24 Juni.

Absennya Neymar tentu akan menjadi pukulan telak bagi Brasil, namun juga memberikan peluang bagi pemain bertalenta lainnya untuk melangkah dan bersinar di kancah internasional. Saat Selecao mengkalibrasi ulang strategi mereka, para penggemar akan menantikan penampilan mereka di turnamen tanpa pemain bintang mereka.

 

Baca juga : Rekomendasi Drama China Terbaik Di Netflix

 

Peran perawatan medis tingkat lanjut dalam olahraga

Situasi Neymar menyoroti peran mendasar perawatan medis tingkat lanjut dalam olahraga. Cederanya dan proses pemulihan selanjutnya menyoroti pentingnya perawatan medis yang tepat dan perlunya atlet memiliki waktu pemulihan yang cukup untuk kembali ke tingkat kebugaran optimalnya.

Tidak ingin mengambil risiko apa pun

“Ini masih terlalu dini. Tidak ada gunanya melewatkan fase pemulihan terlalu cepat dan mengambil risiko yang tidak perlu,” kata Lasmar, Rabu, dikutip ESPN (20 Desember 2023).

“Kami berharap dia siap kembali pada awal musim 2024 di Eropa, yakni pada bulan Agustus.”

“Kita harus bersabar. Berbicara tentang pemulihan sebelum sembilan bulan adalah prematur, ini adalah konsep global dari bedah perbaikan ligamen lutut. Sangat penting untuk menghormati waktu biologis, waktu yang dibutuhkan tubuh untuk memulihkan ikatan. .Jika kita mengikuti langkah-langkahnya: “Langkah ini dan setelah pemulihan yang panjang, ada harapan dia bisa tampil di level tinggi lagi,” tambah Lasmar merujuk pada kondisi Neymar.

 

Neymar Cedera Lutut

 

Pernah Disindir Presiden Brasil

Neymar tetap menjadi bintang penting timnas Brasil, meski kiprahnya di level klub belum sesukses yang diharapkan. Bahkan, Presiden Brasil Lula dikabarkan melontarkan sindiran terselubung kepada Neymar usai Lionel Messi meraih Ballon d’Or 2023.

Lionel Messi meraih Ballon d’Or pada acara penghargaan kedelapan kalinya yang digelar Selasa (31/10/2023) dini hari WIB di Paris, Prancis. La Pulga, sapaan akrab Messi, meraih trofi bergengsi tersebut 10 bulan setelah membawa Argentina menjuarai Piala Dunia 2022.

Pemain asal Argentina ini mengalahkan striker Manchester City Erling Haaland dan Kylian Mbappe, yang masing-masing menempati posisi kedua dan ketiga dalam Ballon d’Or Piala Dunia 2023.

“Senang bisa kembali ke sana berada di sini dan nikmati momen ini. Untuk bisa menjuarai Piala Dunia dan mewujudkan impian saya,” ujarnya. ucap Lionel Messi saat menerima Ballon d’Or Ballon d’Or 2023.

Belum lama ini, Presiden Brasil melontarkan pujian setinggi-tingginya kepada Messi yang notabene kapten Argentina, rival klasik Brasil di sepak bola. Pujian tersebut diyakini juga merupakan bentuk sarkasme terhadap pemain internasional Brasil Neymar.

Tak Pernah Capai Level Luar Biasa

Bahkan kepala negara seperti Lula dari Brasil pun memuji Messi. “Seorang pria berusia 36 tahun. Dia adalah juara dunia dan meraih Ballon d’Or tahun ini,” kata Lula, dikutip dari Sportbible.

“Seharusnya bisa menjadi sumber inspirasi untuk generasi muda yang tampil di TV lalu kemudian menghilang begitu saja.”

“Berapa tahun telah berlalu sejak Brasil menjadi negara terakhir “Apakah kamu pernah memiliki idola sejati seperti dia?” tambahnya.

Komentar Lula dipandang sebagai kritik terselubung terhadap Neymar, pemain Brasil terhebat di generasinya.

Pemain berusia 31 tahun ini merupakan pencetak gol terbanyak Brasil sepanjang masa setelah melampaui rekor Pelé dengan golnya yang ke-78 untuk negaranya bulan lalu. Dia mencetak golnya yang ke-79 di kualifikasi Piala Dunia 2026 melawan Bolivia.
Selain itu, setelah dipuji sebagai bintang sejak usia muda, Neymar memenangkan Liga Champions, dua gelar La Liga, lima gelar Ligue 1, dan satu Copa Libertadores, membuat penonton senang dengan kejenakaan dan kejenakaannya.

Namun, perubahan karier yang tidak disengaja dan serangkaian cedera membuat pemain Brasil itu tidak pernah mencapai level yang diharapkan.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %