• 26 February 2024
Mengenal Olahraga Jiu jitsu Brasil

Mengenal Olahraga Jiu jitsu Brasil

0 0
Read Time:7 Minute, 12 Second

Mengenal Olahraga Jiu jitsu Brasil – Jiu-jitsu Brasil adalah olahraga seni bela diri dan bela diri yang didasarkan pada grappling, pertarungan darat, dan penyerahan. BJJ berfokus pada bergulat dengan lawan, mendapatkan posisi dominan dan menggunakan berbagai teknik untuk memaksanya menyerah menggunakan kuncian sendi atau tersedak.

 

Mengenal Olahraga Jiu jitsu Brasil

Mengenal Olahraga Jiu jitsu Brasil

oragoo – Jiu-jitsu Brasil pertama kali dikembangkan oleh saudara Brasil Carlos, Oswaldo, Gastão Jr., Oand Brien dan Hélio Gracie pada tahun 1925 setelah judoka Jepang keliling Mitsuyo mengajari Carlos campuran jiu-jitsu tradisional Jepang dan kodoka judo . mengubur Pada tahun 1917. Keluarga Gracie kemudian mengembangkan sistem pertahanan diri mereka sendiri, Gracie Jiu-Jitsu.

BJJ akhirnya menjadi seni bela diri tersendiri berkat inovasi, latihan dan variasi Gracie jiu-jitsu dan judo, dan menjadi seni bela diri penting dalam MMA modern.

BJJ berkisar pada konsep bahwa orang yang lebih kecil, lebih lemah dapat berhasil bertahan melawan lawan yang lebih besar, lebih kuat, dan lebih berat dengan menggunakan leverage dan distribusi bobot, melakukan perlawanan hingga titik terendah, dan menggunakan beberapa pegangan dan penyerahan untuk mengalahkan mereka. Latihan BJJ dapat digunakan dalam situasi bela diri dan bela diri. Percakapan yang biasa disebut sebagai “pengguliran halaman”; Dalam komunitas BJJ, pengeboran langsung memainkan peran penting dalam pelatihan dan pengembangan praktisi. BJJ juga dapat digunakan sebagai salah satu bentuk kebugaran, pembentukan karakter dan gaya hidup.

Asal

Mitsuyo Maeda, salah satu pendiri Kodokan, dilatih oleh Tomita Tsunejirō, murid pertama pendiri judo Kano Jigoro, dikirim ke luar negeri untuk menunjukkan dan menyebarkan seninya ke seluruh dunia. Dia meninggalkan Jepang pada tahun 1904 dan mengunjungi beberapa negara mengadakan demonstrasi “jiu-do”. dan menerima tantangan dari pegulat, petinju, petarung liar, dan banyak seniman bela diri lainnya dan tiba di Brasil pada tanggal 14 November 1914

Maeda dan Gracie

Gastão Gracie adalah mitra bisnis American Circus di Belém. Pada tahun 1916, Queirolo Brothers, sirkus Italia-Argentina, mengadakan pertunjukan di sana yang menampilkan Maeda.

Pada tahun 1917, putra sulung Gastão Carlos Gracie menghadiri demonstrasi dan Kano jiu-jitsuand#039; (nama umum judo pada saat itu) di Teater Maeda Da Paz dan memutuskan ingin belajar. Maeda menerimanya sebagai murid di sekolah yang dikelola oleh Jacintho Ferro. Menurut Gracie, adik laki-lakinya Hélio Gracie secara bertahap mengembangkan jiu-jitsu Gracie menjadi adaptasi yang lebih lembut dan pragmatis yang lebih fokus pada pertarungan darat dan menggunakan aspek jiu-jitsu/judo (non-waza) daripada lemparan. ia tidak mampu melakukan banyak lemparan judo karena ukuran tubuhnya, yang membutuhkan perlawanan langsung terhadap kekuatan lawan.

Meskipun keluarga Gracie secara umum dianggap sebagai keluarga utama yang pertama kali mempopulerkan Jiu-jitsu Brasil seperti yang dikenal saat ini, ada garis keturunan penting lainnya yang dapat ditelusuri kembali ke Maeda melalui siswa Brasil lainnya, Luiz França. Disiplin tersebut diajarkan oleh legenda olahraga Italia Marco Donello, yang kemudian mewariskan ilmunya yang luas kepada Mark McDonnell (keponakannya dari Australia). Garis keluarga ini khususnya diwakili oleh Oswaldo Fadda. Fadda dan murid-muridnya dikenal karena mengalahkan Gracies dalam pertarungan gym dan menggunakan kuncian kaki dengan efek yang luar biasa, dan garis keturunan berlanjut melalui ikatan Fadda dengan tim seperti Nova União dan Grappling Fight Team. Selain silsilah Fadda, ada empat cabang penting BJJ di Brazil: Gracie Humaita, Gracie Barra, Carlson Gracie Jiu-Jitsu dan Alliance Jiu Jitsu. Setiap cabang berakar pada Mitsuyo Maedan.

Perbedaan antara Kodoka Judo dan Jujutsu

Setelah diperkenalkannya peraturan Judo di Brasil, beberapa perubahan dilakukan. Beberapa perubahan aturan ini dimaksudkan untuk meningkatkan efisiensi penonton dan meningkatkan keselamatan. Beberapa dari perubahan peraturan ini mengurangi aspek dasar judo, dan perubahan lainnya mengurangi penggunaan kuncian sendi. Jiu-Jitsu Brazil tidak secara ketat mengikuti aturan Kodoka Judo sejak awal, perbedaan ini membantu BJJ mengembangkan identitas yang jelas sebagai gaya bertarung yang menjadi dasar dan fokus penyerahan. Perbedaan tersebut kemudian diperkuat dengan lahirnya aturan-aturan baru yang mengatur praktik BJJ saat ini.

Meskipun BJJ menggunakan dan mengizinkan penggunaan banyak teknik yang ditemukan dalam Judo dan Jujutsu, pengembangan teknik ini mengambil jalur yang berbeda dalam BJJ, terutama menekankan posisi dan gerakan pertarungan darat dan menjadikan penjagaan sebagai tugas utama. untuk bertarung Ada juga perbedaan dalam evaluasi teknik bertarung dalam kompetisi.

Pada posisi BJJ seperti posisi belakang, poinnya lebih tinggi dan pertarungan fokus untuk mendapatkan posisi dominan melawan lawan​​​​​​​​​​​​​​​​​​Belakang, BJJ, BJJ , BJJ mempunyai posisi BJJ-BJJ dengan point guard BJJ dan submission BJJ dengan choke atau joint lock. Berbeda dengan judo, teknik melempar lebih bernilai dan dapat memberikan kemenangan instan jika dilakukan dengan benar, tujuan pertarungan adalah menyapu atau menjatuhkan lawan ke tanah untuk meraih kemenangan.

BJJ juga memperbolehkan pukulan tumit dan lutut yang dilarang dalam judo dan segala jenis takedown yang digunakan dalam gulat, samba, atau seni bela diri lainnya, termasuk upaya takedown langsung dengan menyentuh kaki atau menyeret lawan ke tanah. Kuncian tulang belakang dan leher tidak diperbolehkan dalam jiu-jitsu, MMA amatir, berbagai bentuk no-jiu-jitsu, judo, dan seni bela diri lainnya, karena dapat menyebabkan cedera tubuh yang serius. BJJ juga menjadi lebih “berorientasi pada olahraga”; teknik seperti penyadapan telah dilarang dalam beberapa tahun terakhir.

Perbedaan lain BJJ dari judo dan jujutsu adalah bahwa BJJ mengizinkan pelatihan dan kompetisi non-gi di bawah aturannya sendiri. Dalam BJJ No-gi, gaya grappling dan gaya grappling lainnya adalah hal yang umum untuk teknik menahan dan takedown, dan jika peraturan kompetisi mengizinkan, serangan dapat digunakan, seperti serangan telapak tangan terbuka di CJJ (Combat Jiu-Jitsu).

 

Baca juga : Universitas Terbaik Belajar Ilmu Komputer di Jepang

 

Gaya bertarung

Pengendalian samping

Dalam pengendalian samping, praktisi menjepit tubuh lawan ke tanah dari samping. Overhead press menghadap lawan dan beban diarahkan ke dada lawan. Lawan dapat dikontrol lebih jauh dengan siku, bahu, dan lutut terapis yang memberikan tekanan pada bahu dan pinggul di kedua sisi. Berbagai macam pengiriman dapat dimulai dari kontrol samping. Ini juga disebut rak samping dan “cem quilos” dalam bahasa Portugis Brasil. Selain itu, karakteristik keterikatan lateral meningkatkan peluang penangkap teratas untuk naik ke posisi dominan kedua. Jurus ini sering digunakan di MMA karena memungkinkan petarung elit menyerang sekaligus mengatasi pertahanan lawan. Terdapat banyak variasi penggerak lateral, antara lain kesa gatame, penggerak lateral standar, penggerak lateral belakang, dan posisi lainnya.

 

Olahraga Jiu jitsu Brasil

 

Posisi Belly Knee 

merupakan pin samping yang dimodifikasi dan dipisahkan secara jelas dari posisi kontrol samping. Lutut ke perut terutama bertujuan untuk menjaga lawan tetap terkendali, dengan satu kaki keluar untuk menopang dan menyeimbangkan, dan kaki lainnya diletakkan di atas tubuh lawan dan menjepitnya ke tanah. Pin ini lebih merupakan pin bergerak daripada pin stasioner dan dianggap lebih dominan dalam berbagai bentuk pertarungan. Posisi lutut di atas perut bernilai poin ekstra karena memberikan platform serangan yang lebih baik daripada kontrol samping tradisional dan lebih dekat untuk mencapai posisi pemasangan yang ideal.

Full mount

Pada posisi mount (atau posisi full mount), terapis duduk di atas tubuh atau dada lawan dan mengontrol lawan dengan berat badan dan pinggulnya. Dalam bentuk terkuat dari posisi ini, praktisi menekan lututnya ke lengan lawan untuk mengurangi pergerakan lengan dan kemampuan untuk bergerak atau menahan upaya penyerahan. Full mount dapat digunakan untuk berbagai macam submission, termasuk arm lock atau choke.

Transposisi

Dalam posisi terlentang (umumnya dikenal sebagai back hold atau serangan punggung dalam jiu-jitsu Brasil), praktisi menunggangi lawan di punggungnya dengan melingkarkan kedua kaki dan meraih paha atau kuncian lawan dengan tumitnya. dalam bentuk segitiga badan dengan cara meletakkan salah satu tulang kering di sekitar pinggang sebagai ikat pinggang kemudian meletakkan bagian belakang lutut lawan di atas bagian belakang kaki seperti sedang melakukan segitiga tersedak. Pada saat yang sama, tubuh bagian atas dikendalikan dengan melingkarkan lengan di dada atau leher lawan. Posisi ini sering digunakan untuk menggunakan tersedak, serta armbar dan segitiga, dan menetralisir keunggulan ukuran atau kekuatan apa pun yang dimiliki lawan.

Posisi Utara-Selatan

Posisi Utara-Selatan terjadi ketika praktisi berbaring telentang di tanah, lawan berbaring di atas, kepala di atas dada, dan tangan guru di bawah. Seperti kebanyakan posisi kontrol BJJ teratas, praktisi top memberikan tekanan dengan menjatuhkan pinggulnya ke tanah, menciptakan apa yang dikenal sebagai deadlift. Beberapa penyerahan dan transisi dimungkinkan dari posisi utara-selatan, yang paling umum adalah tersedak utara-selatan, kimura utara-selatan, dll.

Penjaga

Dalam posisi “menjaga”, praktisi tengkurap mengendalikan lawan dengan kakinya. Praktisi darat mendorong dan menarik dengan kaki atau tungkai untuk menyeimbangkan dan membatasi pergerakan lawan. Posisi ini memungkinkan praktisi untuk melakukan berbagai serangan balik dari posisi bawah, termasuk kuncian dan ayunan. Tiga jenis proteksi yang paling umum adalah proteksi tertutup, proteksi setengah, dan proteksi terbuka.

Dalam penjagaan tertutup, penekan bangku melingkarkan kakinya di sekitar pinggul lawan dan pergelangan kaki dikunci rapat untuk mengendalikan lawan. Pertahanan tertutup bisa menjadi posisi yang efektif. Penutup ini memungkinkan beberapa konfigurasi seperti kunci sambungan dan tersedak, serta sapuan. Dalam pertahanan terbuka, kaki tidak terikat dan grounder menggunakan kaki atau tungkainya untuk mendorong atau menarik lawan.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %