• 26 February 2024
Fakta Pele Pesepak Bola Terbaik Brasil Sepanjang Masa

Fakta Pele Pesepak Bola Terbaik Brasil Sepanjang Masa

0 0
Read Time:6 Minute, 27 Second

Fakta Pele Pesepak Bola Terbaik Brasil Sepanjang Masa – Ketika Brasil kalah dari Uruguay di final Piala Dunia 1950, Edson Arantes do Nascimento yang berusia 9 atau 10 tahun, yang sekarang lebih dikenal sebagai Pelé, membuat janji kepada ayahnya yang hancur. “Saya ingat mengatakan kepadanya sebagai lelucon: ‘Jangan menangis, ayah – saya akan memenangkan Piala Dunia untukmu,'” kenang Pelé kepada FIFA.com pada tahun 2014. Namun delapan tahun kemudian pada tahun 1958, apa yang disebutnya “lelucon” ” . ” menjadi kenyataan ketika ia memenangkan Piala Dunia pertamanya dari tiga rekornya.

 

Fakta Pele Pesepak Bola Terbaik Brasil Sepanjang Masa

Fakta Pele Pesepak Bola Terbaik Brasil Sepanjang Masa

oragoo – Maka dimulailah karier Pelé yang bervariasi dan pada saat ia memainkan pertandingan profesional terakhirnya pada tahun 1977, ia telah mencetak lebih dari 1.280 gol dalam kariernya. bagian dari Santos Klub Sepakbola Brasil, dan New York Cosmos Meskipun secara luas dianggap sebagai pemain sepak bola terhebat sepanjang masa, berikut hal yang mungkin tidak Anda ketahui tentang Pele:

Namanya diambil dari Thomas Edison

Seperti yang dijelaskan Pelé dalam tweetnya pada bulan September Pada tahun 2014, ayahnya João Ramos, seorang pemain sepak bola yang juga dikenal sebagai Dondinho di bawah, dan ibunya, Dona Celeste, menamainya Edson setelah Thomas Edison. “Ketika saya lahir, listrik dibawa ke kampung halaman saya, Brasil,” tulis penduduk asli Três Corações. Pelé pertama kali dijuluki “Dico” oleh keluarganya dan kemudian menjelaskan bahwa julukan yang kini ia gunakan di seluruh dunia benar-benar mengganggunya pada awalnya.

“Saya sangat bangga diberi nama Thomas Edison dan dipanggil Edson,” tulisnya dalam artikel Guardian tahun 2006. “Saya pikir Pelé terdengar buruk. Itu nama yang konyol. Edson terdengar jauh lebih serius dan penting. Meskipun Bintang olahraga itu menambahkan bahwa dia “tidak pernah bisa 100 persen yakin akan asal usulnya”, penjelasan yang paling mungkin adalah bahwa teman-teman sekelasnya memberinya nama panggilan karena dia salah mengucapkan nama salah satu tim sepak bola ayahnya: Vasco de Sao Lourenco, penjaga gawang yang penuh kasih sayang dikenal sebagai “Bilé”.

“Saat seseorang berkata, danquot;Hei, Pelé danquot; Saya akan balas berteriak dan marah. Saya pernah memukul teman sekelas saya karena hal itu dan mendapat skorsing dua hari, tulisnya. “Sekarang saya suka dengan nama itu, tapi kemudian nama itu menggangguku terus-menerus.”

Dia berkreasi ketika dia tidak mampu membeli sepak bola atau sepatu

Tumbuh dalam kemiskinan, Pelé melatih keterampilan menggiring bola dengan kaus kaki yang penuh kain ketika keluarganya tidak bisa membelikannya sepak bola yang layak. Ketika dia berusia 6 tahun, keluarganya pindah ke kota yang lebih besar di Brasil selatan, tempat dia menyemir sepatu dan menjual kacang panggang di luar bioskop untuk mendapatkan uang dari sepak bola. Karena tidak mampu membeli sepatu, ia sering bermain tanpa alas kaki, dan kemudian teman-temannya membentuk tim bernama Kingatu. Belakangan, permainan tanpa alas kaki yang dimainkan di lahan kosong dikenal sebagai “pelada”, mungkin diambil dari nama Pelé.

Kontrak pertamanya jauh dari menguntungkan

Pada usia 15 tahun, Pelé menandatangani kontrak pertamanya dengan Santos pada tahun 1956, dengan penghasilan hanya $10 sebulan. Menurut ESPN, dia menggunakan gajinya untuk membeli kompor gas untuk ibunya, meskipun desa mereka tidak memiliki pasokan gas ke rumah-rumah. Bertahun-tahun kemudian, pada tahun 1975, ia menandatangani kontrak tiga tahun senilai $7 juta dengan New York Cosmos, menjadikannya atlet tim dengan bayaran tertinggi di dunia pada saat itu. Namun, menurut New York Times, $2 juta dari kesepakatan tersebut dimasukkan ke dalam tagihan pajak penduduk asli Brasil tersebut. “Dia membayar pajaknya sendiri, seperti setiap orang Amerika,” wakil presiden dan manajer umum Cosmos Clive Toye menjelaskan pada tahun 1975, menurut surat kabar tersebut.

Dia adalah harta nasional Brasil – secara harfiah

Ketika Pelé memimpin Brasil meraih kemenangan pertama mereka di Piala Dunia pada tahun 1958, klub-klub Eropa seperti Real Madrid, Juventus, Inter Milan dan Manchester United mulai mendekati bintang yang sedang naik daun itu. Presiden Brasil Jânio Quadros mendeklarasikan Pelé sebagai harta nasional pada tahun 1961 untuk mencegahnya diselundupkan ke tim asing.

“Yah, pertama-tama, ini merupakan suatu kehormatan bagi saya. Tapi saya membayar pajak penghasilan seperti orang lain, candanya kepada Esquire pada tahun 2016. “Saya diundang – saya mendapat beberapa tawaran untuk bermain di Eropa. Untuk Real Madrid, AC Milan, Bayern Munich. Namun saat itu kami tidak memiliki terlalu banyak pemain Brasil di luar negeri. Saya sangat senang dengan tim saya di Santos. Saya tidak punya keinginan untuk bermain di luar negeri.

 

Baca juga : Jepang Tumbuh Menjadi Negara Imperialis

 

Dia memegang dua rekor Guinness.

Sebelum akhir karirnya, Pelé memenangkan tiga Piala Dunia FIFA bersama Brasil (1958, 1962 dan 1970), kemenangan terbanyak dari pemain mana pun. Tentu saja, ini hanyalah salah satu dari sekian banyak rekor yang dipecahkannya di lapangan sepak bola. Pelé mencetak empat gol pada debut profesionalnya pada tahun 1956, menyiapkan panggung untuk 1.283 gol yang akan ia cetak selama bertahun-tahun. Namun, total Guinness masih diperdebatkan, karena beberapa publikasi melaporkan bahwa dia mencetak lebih dari 500 gol tersebut dalam “permainan persahabatan dan tur tidak resmi”,

Henry Kissinger membujuknya untuk bermain untuk Amerika Serikat. Pada tahun 1974, mantan Menteri Luar Negeri Henry Kissinger melakukan perjalanan ke São Paulo bersama tim nasional Brasil dan Santos untuk meyakinkan dia agar kembali bermain untuk New York Cosmos. danquot;Dia mengundangku ke kafe bersamanya dan di sana dia berkata: Anda tahu saya berasal dari AS dan saya berkecimpung dalam politik di sana. Sepak bola tiba – dimainkan di sekolah. Ingin membantu kami mempromosikan sepak bola di Amerika Serikat? dan Pelé, yang saat itu tidak bisa berbahasa Inggris, kembali ke Esquire pada tahun 2016.

Sebelum dia menandatangani kontrak tiga tahun senilai $7 juta dengan New York Cosmos, Kissinger dilaporkan mengiriminya telegram yang berbunyi : “Jika Anda memutuskan untuk menandatangani, saya yakin masa tinggal Anda di Amerika akan sangat memperkuat hubungan antara Brasil dan Amerika Serikat di bidang olahraga.

 

Fakta Pele

 

Dia pernah (sementara) menghentikan perang

Dalam artikel Time tahun 1999, Kissinger mencatat bahwa pada tahun 1967, kedua belah pihak dalam Perang Saudara Nigeria menyerukan gencatan senjata 48 jam sehingga Pelé dapat memainkan pertandingan eksibisi di ibu kota, Lagos. Santosand#039; Situs web tersebut melaporkan bahwa gubernur wilayah dan militer, Samuel Ogbemudia, menyatakan hari libur dan membuka jembatan bagi kedua belah pihak untuk menyaksikan kemenangan 2-1 Pelé atas Nigeria.

“Kami diminta untuk memainkan pertandingan persahabatan di Kota Benin, di tengah perang saudara, tetapi Santos sangat mahal sehingga mereka menyetujui gencatan senjata pada hari pertandingan. Hari itu dikenal sebagai hari dan#039;Santos mengakhiri perang dan#039;” Pelé menulis tweet pada tahun 2020. (Namun, dalam beberapa tahun terakhir, beberapa orang memperdebatkan sejauh mana gencatan senjata yang diumumkan.)

Dia adalah teman Nelson Mandela

Pelé mengambil cuti keluarga untuk bermain dalam permainan amal 90 Menit untuk Mandela untuk menghormati ulang tahun presiden Afrika Selatan yang ke-89 pada tahun 2007. Pada konferensi pers bersama, Pelé menghadiahkan Mandela kemeja bertanda tangan, yang oleh Mandela disebut sebagai “hadiah tak tergantikan” yang akan ia hargai seumur hidupnya.

Dia bermain untuk kedua tim di pertandingan profesional terakhirnya.

Pada bulan Oktober 1977, Pelé berkompetisi dalam pertandingan profesional terakhirnya dalam pertandingan eksibisi antara New York Cosmos dan Santos F.C. Kadang-kadang Di hadapan 77.000 penonton – termasuk Muhammad Ali – di Giants Stadium di New Jersey. Dia memainkan paruh pertama permainan untuk Santos, mencetak satu gol, kemudian berganti seragam dan bermain untuk Cosmos di babak kedua. Cosmos akhirnya memenangkan pertandingan 2:1.

Ia dianugerahi gelar kebangsawanan oleh Ratu Elizabeth II.

Meski bukan keturunan Inggris, Ratu Elizabeth II menganugerahi Pele seorang Komandan Ksatria Kerajaan Inggris (KBE) pada tahun 1997 atas kerja kemanusiaan dan aktivismenya. Sejak tahun 1994, Pelé telah menjadi juara olahraga di Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB dan duta besar untuk UNICEF. Dia menciptakan kampanye seperti penggalangan dana Children in Need pada tahun 1996 dan Match of the Hearth pada tahun 2000. Selalu dalam ingatan saya,” tweetnya pada tahun 2020 untuk menghormati gelar ksatrianya. “Terima kasih kepada semua warga Inggris atas cinta mereka.”

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %