• 26 February 2024
Tim Selancar Brazil Untuk Olimpiade 2024 Sedang Berjalan Lancar

Tim Selancar Brazil Untuk Olimpiade 2024 Sedang Berjalan Lancar

0 0
Read Time:5 Minute, 7 Second

Tim Selancar Brazil Untuk Olimpiade 2024 Sedang Berjalan Lancar – Pertandingan Olimpiade di Paris akan berlangsung mulai 26 Juli hingga 11 Agustus 2024. Selancar berlangsung di Teahupo’o dimana 48 peselancar berpartisipasi: 24 pria dan 24 wanita. Waktu hingga ajang tersebut semakin singkat dan semakin banyak tim yang dibentuk dari masing-masing negara, sehingga hanya tersisa beberapa tempat saja.

Tim Selancar Brazil Untuk Olimpiade 2024 Sedang Berjalan LancarTim Selancar Brazil Untuk Olimpiade 2024 Sedang Berjalan Lancar

oragoo – Maka, beberapa atlet yang lolos seleksi mulai menggencarkan persiapannya. Juli lalu, tahap persiapan Olimpiade berlangsung di Teahupo’o, dengan ombak yang menuntut banyak latihan. Bahkan peselancar yang sudah bertahun-tahun berlatih dan berpengalaman berkompetisi di Tahiti, Brazil Untuk Olimpiade 2024 seperti Tyler Wright, Carissa Moore, dan Kauli Vaast, tidak dapat menyembunyikan fakta bahwa mereka merasa terintimidasi.

Baca Juga : Daftar Olahraga Terkenal di Brazil

Program latihan ditujukan bagi atlet yang lolos seleksi atau mempunyai peluang bagus untuk lolos. Pesertanya antara lain: Aland Cleland (Meksiko), Bryan Perez (El Salvador), Candelaria Resano (Nikaragua), Saffi Vette (Selandia Baru), Shino Matsuda (Jepang), Billy Stairmand (Selandia Baru), Cody Young (Kanada), Lucca Mesinas , Sol Aguirre, Leilane McGonagle dan Tiara van der Huls . Fase-fase ini dipimpin oleh atlet lokal dan pakar Teahupo’o Tereva David.

Tim Brasil yang berbasis di Saint-Ouen
Tim Prancis, terdiri dari Kauli Vaast , Johanne Defay dan Vahine Fierro kini mulai menggencarkan tahap persiapannya. Tim Brasil, yang terdiri dari Filipe Toledo, João Chianca dan Tatiana Weston-Webb, juga memanfaatkan tahap kesepuluh CT 2023, yang diadakan di Teahupo’o, untuk menyelenggarakan acara pra-Olimpiade dengan dukungan Komite Olimpiade Brasil. Mereka mendirikan fasilitas di penginapan setempat tempat para atlet dapat berlatih.

Delegasi Brasil akan bermarkas di kota Saint-Ouen selama Olimpiade, dengan fasilitas pendukung di Lille, Marseille, Seine-et-Marne, Tahiti dan di Rio Maior , Portugal. Komunitas tersebut berjarak sekitar satu kilometer dari Perkampungan Olimpiade. Namun sejak diadakan kompetisi selancar di Teahupo’o, fasilitas untuk peselancar harus berbeda. Atlet Brasil akan mendapatkan fasilitas pendukung di atas di Tahiti.

Para atlet akan menginap di kapal pesiar
Semua 48 atlet akan menerima akomodasi di atas kapal pesiar Aranui, yang berlabuh di Teahupo’o. Kapal pesiar berkapasitas 254 penumpang tampaknya menjadi satu-satunya pilihan yang layak dan terletak kurang dari 45 menit dari lokasi kompetisi, seperti yang disyaratkan oleh peraturan Olimpiade 2024. Pelayaran bukanlah pilihan pertama para peselancar: awalnya para atlet menginap di Hotel Puuniu, yang telah ditutup selama 26 tahun, dan perbaikan yang diperlukan tidak dapat dilakukan tepat waktu.

Seni menaklukkan ombak dengan papan selancar, disebut juga selancar, berasal dari Hawaii dan Tahiti. Duke Kahanamoku, peselancar asal Hawaii lah yang mempopulerkannya.
Bahkan, Kahanamoku telah diberi gelar bapak selancar modern. Peraih medali emas renang Olimpiade Stockholm 1912 ini memimpikan selancar bisa menjadi olahraga Olimpiade.

Amerika Serikat memiliki sejarah yang luar biasa sebagai tempat lahirnya selancar. Australia kini terkenal dengan peselancarnya yang sangat kuat dan telah mendominasi kompetisi selancar internasional selama beberapa dekade.

Dari Amerika Latin, Brasil baru-baru ini mulai berkembang menjadi Badai Brasil. Pasalnya, pemain asal Negeri Samba ini mendominasi olahraga selancar yang merupakan olahraga terpopuler kedua setelah sepak bola.

Sebanyak 20 pemain, wanita dan pria, menunjukkan keahlian mereka dalam debut mereka di Olimpiade 2020 di Tokyo. Di Pantai Tsurigasaki di Chiba, pemain Amerika Carissa Moore dan pemain Brazil Italo Ferreira berhasil meraih medali emas pertama cabang selancar di Olimpiade.

Dalam kesempatan sebelumnya, Brasil berhasil meraih emas pertama cabang selancar di Olimpiade Tokyo.
Atalo Ferreira dari Brasil berhasil meraih medali emas dalam selancar ombak, yang memulai karirnya di Olimpiade Tokyo pada hari Selasa, mengalahkan Kanoa Igarashi dari Jepang saat final.
Ferreira, yang belajar berselancar dengan berdiri di atas kotak styrofoam tempat ayahnya menjual ikan, papannya patah pada gelombang pertama dan harus menunggu di laut untuk mendapatkan papan pengganti.

Namun, ia pulih dan meraih skor 15,14, sedangkan Igarashi hanya mampu meraih skor 6,60 di Pantai Tsurigasaki, sekitar 100 km sebelah timur Tokyo.
Igarashi mengejutkan petenis nomor satu dunia Gabriel Medina di semifinal dengan mendaratkan tendangan udara yang menakjubkan di akhir pertandingan untuk mengalahkan pemain Brasil itu.

Namun, peselancar Jepang, yang ayahnya besar berselancar di pantai yang sama, gagal mengalahkan Ferreira yang berpengalaman di final yang membuat juara dunia 2019 itu merebut medali emas Olimpiade pertamanya. koleksinya.

Sementara itu, peselancar Australia Owen Wright mengalahkan Medina untuk meraih perunggu.

Dalam kompetisi putri, peselancar AS Carissa Moore memenangkan medali emas pertama dalam selancar putri, mengalahkan Bianca Buitendag dari Afrika Selatan di final.

Moore mencetak 14,93, cukup untuk mengungguli Buitendang, yang mencetak 8,46 di akhir pertandingan.

Amuro Tsuzuki dari Jepang mengalahkan Caroline Marks dari Amerika Serikat dalam perebutan medali perunggu.

Perebutan medali, yang semula dijadwalkan pada hari Rabu, ditunda hingga Selasa untuk memanfaatkan kondisi gelombang sebelum badai tropis melanda Jepang.

Beberapa orang mungkin menganggap bahwa berselancar bukanlah hal yang begitu bermanfaat. Namun sebetulnya olahraga berselancar memiliki beberapa manfaat ;

1. Menenangkan Pikiran
Berada di tengah lautan atau di tepi pantai dan merasakan air menyentuh seluruh tubuh dapat menenangkan pikiran. Mungkin tempat Anda berselancar berisik dengan suara deburan ombak, namun pikiran dan jiwa Anda bisa terasa tenang.
Seolah-olah bermanuver di atas papan selancar mampu membebaskan seseorang dari berbagai pemikiran di kepalanya. Mereka sangat menyukai apa yang terjadi di sekitarnya, sehingga mereka dapat berkonsentrasi lebih baik dan tidak merasa terlalu cemas.

2. Jadilah Bahagia dan Energik
Tidak berlebihan jika pemain Surfer Dia mengatakan dia menjadi lebih bahagia dan energik setelah memainkan game tersebut. Kontak dengan air dingin memicu semacam alarm di otak untuk melepaskan endorfin.
Pada saat yang sama, otak menerima efek yang sama seperti sengatan listrik yang digunakan untuk mengobati depresi. Berselancar mengaktifkan sistem saraf simpatik dan parasimpatis secara bersamaan.

3. Ini mempromosikan koordinasi dan keseimbangan.
Butuh waktu bagi seseorang untuk menguasai teknik selancar. Namun justru karena itulah para gamer jatuh cinta dengan dunia selancar. Mereka perlu terus meningkatkan koordinasi dan juga melatih keseimbangan.
Tidak ada dua tantangan yang sama. Berbeda dengan beban seperti dumbel yang beratnya bisa diprediksi, tidak demikian halnya dengan selancar. Tidak ada gelombang yang persis sama. Setiap detik tidak dapat diprediksi. Inilah yang membuat berselancar begitu seru dan menghibur.

Menariknya, hal ini didukung oleh penelitian terhadap peselancar berusia lanjut yang dilakukan oleh Southern Cross University, Australia. Mereka menemukan bahwa orang yang berselancar dalam jangka waktu lama memiliki keseimbangan dan koordinasi yang lebih baik dibandingkan mereka yang tidak.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %