• 24 April 2024
Teknologi Baru yang Mengubah Cara Kita Memandang Bola Basket

Teknologi Baru yang Mengubah Cara Kita Memandang Bola Basket

Teknologi Baru yang Mengubah Cara Kita Memandang Bola Basket – Teknologi tinggi ada di mana-mana dalam bola basket, dan ini semakin membaik. Beberapa elemen teknis sudah dianggap penting untuk penyelenggaraan olahraga ini, seperti teknologi pengawasan kamera atas yang telah digunakan di NBA selama hampir satu dekade; yang lainnya, seperti pelacakan keranjang terperinci yang ditawarkan oleh Noah Basketball, masih dalam tahap awal kesadaran publik.

 

Teknologi Baru yang Mengubah Cara Kita Memandang Bola Basket

Teknologi Baru yang Mengubah Cara Kita Memandang Bola Basket

oragoo – Pertandingan khusus WNBA pada bulan Agustus menyoroti inovasi besar lainnya yang dapat memberikan dampak besar dalam jangka panjang. dalam sepak bola, bola basket, dan banyak olahraga lainnya di benua ini: kombinasi pertama teknologi wearable dalam game dengan teknologi optik.

Pemain dari Seattle Storm dan Connecticut Sun, yang bertemu di puncak Piala Komisaris musim ini, dilengkapi dengan sensor pelacakan yang dapat dipakai yang dibuat oleh KINEXON, sebuah perusahaan olahraga Eropa yang juga bekerja dengan lebih dari separuh tim NBA. menawarkan pelacakan latihan Anda di gym. (Pelacakan seperti itu masih dilarang selama pertandingan NBA.) Sensor KINEXON juga digunakan selama gelembung Orlando sebagai bagian dari upaya penjangkauan COVID-19 liga.

Final Piala Komisaris digunakan untuk pertama kalinya dalam sebuah pertandingan pada perangkat seluler di Amerika Utara. Sensor kecil berisi teknologi radio ultra-wideband ditempatkan di sekitar pinggang setiap pemain dan mengumpulkan data berdasarkan gerakan dan performa mereka 25 kali per detik. Pemain dilacak untuk akselerasi, perubahan arah, kecepatan, dan ketangkasan. Wawasan ini dicapai tanpa mengurangi kenyamanan – yang penting bagi sebagian pemain.

“Banyak tim asing menggunakan untuk memantau detak jantung, oksigen, dan sebagainya, jadi saya pernah melakukannya sebelumnya.” DeWanna mengatakan Sun’s Bonner memberi tahu FiveThirtyEight. Selama offseason WNBA, Bonner bermain di liga asing seperti Spanyol, Rusia dan Republik Ceko. “[Tetapi] di luar negeri, mereka hanya menyebarkannya ke tubuh Anda dan selama pertandingan Anda terus-menerus berusaha menyimpannya. Saya hanya menggunakannya sekali di sana dan membuangnya karena saya seperti ‘Saya tidak bisa melakukan ini’.

Jangan khawatir. Sensornya seukuran kotak korek api standar dan disimpan dalam tas yang aman untuk disimpan. Tidak diperlukan instalasi atau penyesuaian. “Saya lupa tentang hal itu ketika pertandingan usai,” kata Bonner, yang mencetak 11 poin di final piala. “Mereka seperti, ‘Jangan lupa membawa layar Anda.'”

Sementara itu, para pemain dilacak secara optik secara bersamaan — sekali lagi, jarang, jika pernah, terlihat sebelumnya pada volume ini.

Hawk – Sony Eye, mungkin yang terbaik di antara penggemar Amerika yang dikenal karena menciptakan skor tenis, juga terlibat dalam final Piala Komisaris. Menggunakan 14 kamera pengintai yang tersebar di seluruh Footprint Center of Phoenix, Hawk-Eye melacak 17 titik berbeda pada kerangka setiap pemain dan wasit, serta bola.

NBA telah menggunakan kamera pelacak Second Spectrum (sebelumnya SportVU) selama beberapa tahun, tetapi pelacakannya hanya menggunakan enam kamera yang dipasang di kasau arena dan hanya mencakup batang tubuh pemain, membuatnya kurang dinamis dibandingkan pengaturan 14 kamera Hawk-Eye. Kemampuan untuk melacak lengan dan kaki secara detail, dan dari berbagai sudut pandang, menawarkan lebih banyak wawasan dan nuansa secara eksponensial.

Dan itu belum termasuk perangkat wearable. Ketika disintesis sepenuhnya, proses yang ditangani oleh mitra liga Microsoft Azure, kamera Hawk-Eye, dan perangkat wearable KINEXON diharapkan menghasilkan sekitar 50 juta titik data — dari satu pertandingan bola basket.

“Ini pertama kalinya kedua sistem ini digunakan secara bersamaan di sini, di AS atau bahkan di dunia,” kata Christy Hedgpeth, chief operating officer WNBA selama musim 2021. “Ini semua adalah bagian dari transformasi yang lebih besar untuk tumbuh pada saat yang penting dalam sejarah kita.”

 

Baca juga : AI Membuat Sepak Bola Fantasi Lebih Menarik

 

Pengalaman final Piala Komisaris bukanlah pengalaman yang hanya terjadi satu kali saja. Faktanya, mereka yang terlibat melihat teknologi dalam game sebagai tanda bahwa pendekatan ini akan segera menjadi arus utama, dan mungkin tidak hanya di WNBA.

Hal ini dimulai dengan bagaimana bola basket disajikan kepada para penggemar. Siaran Piala Komisaris Amazon, bagian dari kesepakatan multi-tahun antara Amazon dan WNBA, menampilkan sorotan mendalam yang lebih mirip video game daripada pertandingan bola basket pada umumnya. Penyiar dapat memutar video apa pun yang mereka putar dalam tampilan 3D 360 derajat.

“Saya rasa jika kami dapat menghubungi Breanna Stewart sebagai penggemar dan melihat rekamannya, kami dapat memberikan perspektif tersebut kepada penggemar,” kata Lisa. Byington, penyiar Milwaukee Bucks dan Chicago Sky, juga dikenal sebagai Piala Komisaris.

Ini hanyalah puncak gunung es. Sama seperti Major League Baseball yang menggunakan data Statcast untuk memvisualisasikan hal-hal seperti sudut lemparan dan jarak home run, siaran bola basket yang menggunakan format pelacakan ini dapat memberikan informasi baru dan wawasan baru kepada penggemar tentang permainan.

Tentu saja, teknologi ini juga dapat berguna potensi untuk merevolusi statistik pemain dan tim serta memberikan informasi yang lebih rinci kepada pesaing tentang apa yang terjadi di lapangan. Misalnya, kompetisi menembak: saat ini, kamera langit-langit hanya memantau posisi tubuh penembak dan pemain bertahan di dekatnya pada saat pengambilan gambar. Namun, infus optik/pegangan yang lebih baru ini memberi tahu lebih banyak tentang posisi tangan dan lengan yang tepat dari pemain bertahan hingga seberapa tinggi lompatan kedua pemain. Daripada memperkirakan secara kasar seberapa “longgarnya” suatu tembakan, kini kita mengetahui seberapa dekat tangan pemain bertahan dengan bola pada saat melakukan tembakan, dan konteks penting lainnya.

Topik yang bagus, bukan? Sekarang gunakan teknologi ini untuk hampir semua aktivitas umum lainnya yang dapat Anda pikirkan.

Selain itu, jenis teknologi ini dapat mengubah area tertentu dalam permainan. Bosan dengan ulasan video panjang tentang panggilan di luar batas di akhir pertandingan? NBA dan WNBA sudah bereksperimen dengan mengotomatiskan panggilan ini dengan teknologi pelacakan yang langsung menentukan siapa yang menguasai bola. Beberapa program bantuan wasit terkait akan segera hadir, seperti kemampuan mengotomatiskan penilaian dengan akurasi 100 persen, pelanggaran tiga detik, dan sejenisnya.

Bagian penting lainnya dari sisi data pemain/tim adalah kesehatan, semacam Cawan Suci dalam diskusi ini. Data pergerakan yang dikumpulkan oleh teknologi yang dapat dikenakan dapat membantu tim memahami “beban” pemain secara keseluruhan selama pertandingan. Semakin banyak informasi yang ada, semakin baik tim dalam mencegah cedera dan memantau kinerja pemain yang lelah. (Lebih dari separuh tim NBA menggunakan sensor KINEXON di fasilitas latihan mereka untuk tujuan ini, menurut berbagai sumber liga dan tim.)

 

Baca juga : Dunia Robot yang Meningkat di Jepang

 

Beberapa orang mungkin menyebut pengukuran ini sebagai bagian dari “biometrik” yang lebih luas yang dapat menimbulkan pertanyaan kompleks tentang privasi pemain dan informasi medis. Tidak secepat itu, kata Maximilian Schmidt, salah satu pendiri dan CEO KINEXON.

“Biometrik lebih berkaitan dengan tubuh internal Anda,” kata Schmidt kepada FiveThirtyEight. “Jika Anda melihat biometrik, itu adalah detak jantung, tekanan darah, dan keringat.” Hal ini tidak diikuti oleh KINEXON. “Kami mengukur data pergerakan,” katanya.

Seberapa cepat dunia bola basket Amerika Utara bisa melihat teknologi jenis ini secara penuh? Sulit untuk memastikannya, meskipun masa depan terlihat jauh lebih realistis dibandingkan beberapa tahun yang lalu.

Setiap penerapan teknologi dalam game secara permanen memerlukan perundingan bersama, yang merupakan tantangan besar bagi WNBA dan NBA. Baik liga maupun asosiasi pemainnya telah membahas masalah ini selama dua tahun terakhir, menurut berbagai sumber yang mengetahui perdebatan tersebut, dan Final Piala Komisaris WNBA dianggap sebagai ajang uji coba teknologi tersebut.

Dari pendapat para pemain perspektif, kekhawatirannya tidak terbatas pada masalah biometrik dan privasi, namun juga kepemilikan dan penggunaan data. “Jika saya seorang atlet dan saya terlibat dalam, katakanlah, negosiasi kontrak, beberapa di antaranya dapat digunakan untuk melawan saya,” kata Michele Roberts, direktur eksekutif National Basketball Association. “Saya mempunyai hak atas kerahasiaan mengenai masalah ini kecuali jika hal ini diabaikan.”

Dialog di sini telah mengalami kemajuan, meskipun lambat. Dalam putaran terakhir perundingan Perjanjian Perundingan Kolektif (CBA) NBA, sebuah komite gabungan dibentuk yang mencakup karyawan liga dan serikat pemain serta pakar teknologi dari luar. Tujuannya adalah untuk melacak, memperbarui, dan mendiskusikan peluang teknologi wearable yang muncul serta isu-isu penting yang harus diwaspadai. seperti penggunaan data.

Ada juga uang dalam permainan ini: para pemain tentu saja menginginkan bagian mereka dari setiap dolar baru yang mereka bantu hasilkan dengan teknologi baru. Namun aturan bagi hasil CBA kedua liga terkadang membuat hal tersebut menjadi tantangan besar.

Banyak komunitas bola basket berpendapat bahwa hal tersebut tidak jauh dari kenyataan. Lihat saja di seberang kolam di mana seluruh Bundesliga Bola Tangan Jerman, liga bola tangan profesional terkemuka di negara itu, sudah menggunakan sensor yang dapat dikenakan KINEXON selama pertandingan.

“Mereka menemukan cara untuk meyakinkan para pemain, tim, dan federasi mengenai kesepakatan tersebut. Mereka semua percaya ini akan bermanfaat bagi kemurnian permainan,” kata Schmidt. “Saya cukup yakin kita akan melihat perkembangan serupa di Amerika untuk bola basket.”

Tidak jelas seberapa cepat hal ini akan terjadi, namun jangan salah: Ini akan terjadi. Dari data siaran dan statistik pemain tingkat lanjut hingga pencegahan cedera dan fungsi permainan tingkat lanjut, teknologi optik modern dan perangkat yang dapat dikenakan dapat mengubah cara penggemar, pemain, dan bahkan organisasi melihat bola basket.