• 26 February 2024
Sejarah Tata Kelola Sepak Bola Brasil Yang Tidak Mudah

Sejarah Tata Kelola Sepak Bola Brasil Yang Tidak Mudah

0 0
Read Time:5 Minute, 52 Second

Sejarah Tata Kelola Sepak Bola Brasil Yang Tidak Mudah  – Sepak bola menawarkan harapan besar bagi penduduk Brasil, yang banyak di antaranya terkena dampak kemiskinan. Kesuksesan banyak pemain Brasil telah mengubah kehidupan sulit mereka di Brasil menjadi kaya. Setelah berkarir di dunia sepak bola, banyak anak Brasil yang bermimpi untuk mengikuti jejak mereka.

Sejarah Tata Kelola Sepak Bola Brasil Yang Tidak Mudah

Sejarah Tata Kelola Sepak Bola Brasil Yang Tidak Mudah

oragoo – Namun sayangnya tidak semua anak Brasil berhasil mewujudkan impiannya. Pasalnya, sebagian besar kisah sukses pesepakbola Brasil datang dari mereka yang berkarier di luar Brasil. Saat ini, sebagian besar pemain Brasil yang berkarier di negaranya menghadapi berbagai kendala, terutama di bidang keuangan.

Tata kelola yang buruk menyebabkan sebagian besar klub Brasil mengalami kesulitan keuangan. Hal ini tentu menjadi sebuah ironi mengingat Brasil adalah negara sepakbola. Pesepakbola asal Brasil ini dikenal sebagai pemain dengan permainan atraktif yang mampu menghibur siapa pun. Namun mengapa klub-klub di tanah air kesulitan mencari pemasukan untuk menjalankan aktivitasnya?

Jika kita menengok ke belakang, mengelola sepak bola merupakan sesuatu yang baru bagi Brasil, padahal kita sudah lama bermain sepak bola. Hingga tahun 1990-an, ketika negara-negara Eropa mulai mencari model tata kelola sepak bola yang paling sesuai, Brasil masih belum punya cara untuk mengatur permainannya. Bagi mereka, hal terpenting saat itu adalah memenangkan pertandingan di lapangan. Tidak banyak orang yang memikirkan manfaat yang bisa diperoleh dari penyelenggaraan permainan.

Akhirnya peraturan mengenai hal ini disahkan pada tahun 1993. Saat itu, salah satu mantan pemain nasional, Zico, diangkat menjadi menteri olahraga. Di sana, Zico menetapkan aturan yang mengatur tata kelola olahraga Brasil, termasuk sepak bola. Peraturan ini dikenal sebagai “Hukum Zico” dan menjadi model administrasi olahraga pertama di Brasil.

Secara umum, peraturan ini mewajibkan klub sepak bola Brasil untuk mengelola klubnya sebagai entitas komersial. Hingga saat ini, klub sepak bola Brasil hanya fokus pada hasil. Hampir seluruh pendapatan yang mereka terima disalurkan ke bidang-bidang yang dapat meningkatkan kinerja tim, seperti: Staf pelatih, staf medis, fasilitas pelatihan dan banyak lagi.

Dengan cara ini, klub-klub Brasil berhasil menghasilkan pemain kelas dunia secara efektif. Pemain-pemain tersebut kemudian bisa dijual ke klub-klub Eropa dengan harga mahal. Dari penjualan para pemain tersebut mereka mendapatkan penghasilan utama yang dapat membiayai seluruh aktivitasnya dalam satu musim.

Namun, ternyata hasil penjualan para pemain tersebut terutama digunakan untuk melunasi hutang dan tunggakan gaji para pemain. Dan jika tersisa sedikit, mereka mendistribusikan kembali dana tersebut untuk menutupi biaya iklan pemain lain. Pasalnya sebagian besar klub Brasil tidak punya sumber pendapatan lain selain menjual pemain.

Zico melihat ada yang salah dengan model tata kelola ini. Klub-klub Brasil yang terlalu mengandalkan pemasukan dari penjualan pemain berisiko besar mengalami masalah keuangan. Dan apa yang ditakutkan Zico sebenarnya terjadi pada tahun 2000, saat Eropa sedang krisis. Saat itu, sulit bagi klub-klub Brasil untuk menjual pemainnya ke klub-klub Eropa yang kesulitan finansial. Akibatnya, pendapatan mereka turun tajam saat itu.

Untuk itu, UU Zico menginstruksikan klub-klub Brasil untuk lebih memperhatikan pengelolaan urusan mereka. Nama-nama besar klub-klub Brasil harusnya bisa menjadi brand yang bisa menghasilkan pendapatan besar. Dengan cara ini, klub-klub Brasil tidak terlalu bergantung pada pendapatan dari penjualan pemain.

Zico menyarankan agar klub-klub Brasil bermitra dengan perusahaan agar bisa berkolaborasi dan mengelola klubnya. Namun, hasil penerapan UU Zico dinilai kurang positif. Kurangnya arah yang jelas untuk mengatasi masalah ini mengakibatkan kurang efektifnya kolaborasi antara klub sepak bola dan perusahaan. Satu-satunya klub Serie A Brasileiro yang diyakini berhasil menerapkan Hukum Zico adalah Palmeiras.

Saat itu, Palmeiras bekerja di perusahaan Italia, Parmalat. Parmalat membantu Palmeiras mengelola aktivitasnya, khususnya di luar sepak bola. Mereka juga membantu menciptakan sistem penggajian yang efektif untuk semua staf dan pemain agar pengeluaran menjadi lebih efisien. Hasilnya, kemitraan yang berlangsung selama delapan tahun hingga Desember 2000 ini menghasilkan keuntungan bagi Palmeira hingga $150 juta.

Palmeiras kemudian menjadi model bagi klub lain untuk memperbaiki tata kelolanya. Namun, masih sulit bagi klub lain untuk mengikuti jejak sukses Palmeiras. Untuk itu, pemerintah Brazil berupaya memperbaiki regulasinya.

Baca Juga – Profil Tim dan Daftar Pemain U-20 Dalam Piala Dunia

Pada saat itu, legenda sepak bola Brasil lainnya, Pelé, menjabat sebagai Menteri Olahraga Brasil. Pele kemudian menyusun kebijakan untuk merevisi UU Zico. Kebijakan yang dibuat pada tahun 1998 ini dikenal dengan nama Hukum Pele.

Pada intinya, tujuan hukum Pele konsisten dengan hukum Zico. Hanya saja beberapa poin yang dianggap belum terselesaikan dalam UU Zico dijelaskan lebih detail dalam UU Pelé. Mirip dengan UU Zico, UU Pelé juga mewajibkan asosiasi Brasil untuk bekerja sama dengan perusahaan.

Bedanya, undang-undang Pelé tidak hanya memaksa mereka untuk bekerja sama dengan klub, tetapi juga mengharuskan setiap klub tidak bergantung pada klub. Setiap klub juga harus membangun struktur yang kuat dan profesional dalam dirinya. Dengan begitu, setiap unit usaha yang didirikan bersama perusahaan dapat menghasilkan keuntungan bagi perkumpulan.

Salah satu klub yang berhasil menerapkan UU Pelé adalah Clube Atletico Paranaense (Atletico-PR). Meski tidak bermarkas di dua kota terbesar Brasil, Sao Paulo dan Rio de Janeiro, Atletico-PR berhasil menjalankan bisnisnya sendiri yang bahkan lebih sukses dibandingkan klub-klub dari dua kota besar tersebut.

Menghadapi pemberlakuan peraturan baru di Brasil, Atletico-PR berkolaborasi dengan konsultan Delloitte Touche Tomatsu untuk merancang struktur baru untuk klub yang lebih profesional. Mereka menciptakan visi jangka panjang yang meningkatkan kepemimpinan klub dan menjadikannya lebih efektif. Salah satu hal terpenting yang mereka lakukan adalah meningkatkan nilai penjualan brand mereka sebagai klub sepak bola.

Langkah Atletico-PR selanjutnya adalah pembangunan stadion dan pusat pelatihan baru dan lebih modern. Hal ini untuk membantu menarik lebih banyak pendukung. Stadion Baixada mereka telah diubah menjadi stadion modern dengan kapasitas 32.000 penonton. Bahkan, stadion ini kemudian menjadi stadion standar di Brasil yang mendapat lisensi dari FIFA. Mereka juga membangun pusat pelatihan modern dengan peralatan yang sangat lengkap.

Hasilnya, pendapatan Atletico-PR meningkat sebesar 130% dari tahun 1998 hingga 2001 dibandingkan sebelumnya. Kenaikan itu menempatkannya di klub dengan pendapatan tertinggi di Brasil.

Selain itu, perkembangan selanjutnya menjadikan mereka klub yang memiliki basis penggemar terbesar di wilayah Paranà. Keunggulan mereka adalah lebih dari 50% pendukungnya berasal dari kalangan atas Brasil. Artinya, daya beli suporter Atletico PR lebih tinggi dibandingkan klub Brasil lainnya. Produk yang mereka luncurkan akhirnya lebih mudah dijangkau oleh para pendukungnya.

Hukum Pele masih dianggap belum sempurna. Dalam perkembangannya, UU Pele telah mengalami beberapa kali perubahan guna mencapai sistem pemerintahan yang lebih baik. Dan hingga saat ini Brazil masih berupaya memperbaiki tata kelolanya agar mampu mengembangkan bisnis sepak bola di dalam negeri seperti yang dilakukan di negara-negara Eropa.

Hanya saja banyak kendala yang harus dihadapi Brasil. Mulai dari permasalahan politik, kondisi sosial dan berbagai faktor eksternal sepak bola yang sedikit banyak menghambat perkembangan industri sepak bola di Brazil.

Namun setidaknya Brasil sudah mulai mengembangkan industri sepak bolanya sendiri, meski masih terbilang baru. Mereka menyadari bahwa sepak bola bukan hanya tentang menghasilkan banyak pemain bagus dan memenangkan kompetisi. Namun, penting juga untuk memperhatikan pembentukan tata kelola yang baik agar dapat menjalankan seluruh operasional dengan lancar.

Seperti yang dikatakan Simon Kuper dan Stefan Szimanski dalam buku Soccernomics: “Jangan mendapatkan hasil untuk mendapatkan kemenangan besar, carilah kemenangan besar terlebih dahulu, hasil akan datang kemudian .”

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %