• 26 February 2024
Dibalik Suksesnya Brasil Dalam Sepak Bola

Dibalik Suksesnya Brasil Dalam Sepak Bola

0 0
Read Time:5 Minute, 46 Second

Dibalik Suksesnya Brasil Dalam Sepak Bola – Seperti yang sering terjadi sebelum turnamen Piala Dunia dimulai, Brasil difavoritkan untuk memenangkan edisi 2022 sebelum kali ini menunjukkan keberanian mereka di tahap pembukaan.

 

Dibalik Suksesnya Brasil Dalam Sepak Bola

Dibalik Suksesnya Brasil Dalam Sepak Bola

oragoo – Lima gelar Piala Dunia Brasil berarti mereka tahu rekor mereka tidak akan dipecahkan setelah babak penyisihan grup. Italia telah memenangkan Piala Dunia empat kali tetapi gagal mencapai final, sedangkan Jerman, yang telah menang empat kali, memulai di babak penyisihan grup. Argentina, Uruguay, dan Prancis masing-masing hanya meraih dua kemenangan.

Legenda Selecao Pelé mempopulerkan istilah “Joga Bonito” (permainan indah) dan warisan itu berlanjut dengan kekalahan telak 4-1 dari Korea Selatan di babak 16 besar, yang dimainkan oleh pemain Brasil dengan potensi To melakukan ini, menurunkan dua tim yang memiliki peluang yang sama untuk menaklukkan segalanya di Qatar.

Mengapa Brasil begitu pandai dalam sepak bola Mungkin cara terbaik untuk menjelaskan kesuksesan Brasil adalah dengan terlebih dahulu menguji keakuratan stereotip tradisional tentang tim sepak bola nasional.

Dalam artikel pemasaran Nike yang inspiratif pada tahun 1998, yang dianggap oleh beberapa orang sebagai iklan sepak bola terbaik sepanjang masa, para pemain Brasil digambarkan sebagai pemain gaya bebas yang riang, melempar, menari, dan melakukan smash dalam situasi yang paling ketat dan tak terduga dengan banyak gaya, improvisasi dan keaktifan.

Kegembiraan yang ingin disampaikan oleh iklan tersebut adalah aspek utama dari karakter sepak bola Brasil (menyanyi dan menari sebelum pertandingan dipandang oleh para pemain sebagai bentuk kepercayaan diri yang penting), namun secara implisit kelemahan pertahanan dan Pose “seni hitam” mewakili karikatur praktis yang menyajikan gambaran mendasar yang tidak lengkap tentang dasar-dasar yang menjadikan Brasil hebat.

Ketika ditanya tentang kesalahan penilaian yang terjadi di sekitar mereka, pakar sepak bola Amerika Selatan Tim Vickery menekankan bahwa Brasil “tidak peduli dengan pertahanan” dan hanya peduli pada “hal-hal samba yang santai”.

Pertandingan melawan Korea Selatan adalah kali ke-30 berturut-turut Brasil kebobolan satu gol atau kurang, rekor beruntun yang bertahan lebih dari 25 bulan dan mencatatkan 20 clean sheet. Brasil telah mencetak paling banyak satu gol dalam hampir separuh pertandingan tersebut, dan meskipun pelatih Tite hampir tidak memiliki talenta menyerang, pemenang Serie A Brasil dua kali ini dikenal sebagai pelatih bertahan sebelum ia mengambil alih tim pada tahun 2016, terutama mengingat cara Corinthians menggunakannya ketika mereka memenangkan Copa Libertadores empat tahun sebelumnya.

Penguasaan keserakahan Brasil menghasilkan tiga dari lima kemenangan mereka di empat turnamen sejak tahun 1958. Hal ini sebagian merupakan reaksi atas keputusasaan yang dirasakan negara tersebut atas kekalahan di final tahun 1950 melawan Uruguay, disusul dengan empat kekalahan -2 melawan Hongaria pada tahun 1954 setelah mengalahkan Yugoslavia dan mencapai perempat final.

“Saya melakukan acara TV mingguan di televisi Brasil di sini dan sebagai presenter dia selalu mengatakan itu Olahraga nasional kami bukanlah sepak bola; olahraga nasional kami memberi tepuk tangan kepada para pemenang.”

Bahkan gagasan bahwa warga Brasil berada dalam bahaya karena keunggulan mereka dalam sepak bola jalanan untuk melarikan diri dari lingkungan termiskin di negara itu, favela, hanyalah sebagian kebenaran. Sistem akademis klub-klub Brasil menetapkan standar ketat bagi talenta baru sejak usia muda, merekrut dari populasi 214 juta orang di negara yang lebih terobsesi dengan sepak bola dibandingkan negara lain.

 

Baca juga : Tips Berwisata Ke Jepang Dari Warga Lokal Jepang

 

“Sepak bola di Brasil seperti sebuah agama,” kata Carlos Alberto Torres, kapten tim Brasil yang memenangkan Piala Dunia 1970 dan mungkin mencetak gol internasional terhebat sepanjang masa. Dia juga disebut sebagai orang yang bertanggung jawab atas hal itu. Mendefinisikan Brasil untuk seluruh dunia.”

“Itulah perbedaan antara Eropa dan Brasil,” tambahnya kepada BBC. “Setelah Piala Dunia, masyarakat Eropa mulai berpikir tentang kehidupan dan bisnis. Di sini, di Brasil, kami menghirup sepak bola 24 jam sehari.”

L Mantan pelatih Republik Irlandia Brian Kerr mengatakan kepada outlet bahwa bentuk sentral Brasil, yang ia gambarkan sebagai 2-2-2-2 dengan punggung tinggi, adalah unik. Carlos Alberto Parreira, pelatih yang bertanggung jawab memenangkan Piala Dunia 1994 dan memenangkan Copa America 10 tahun kemudian, mengatakan para pemain diberikan kebebasan sebelum dilatih dan dikembangkan di klub.

“Anda pergi ke sekolah dan Anda melihat anak-anak berkata, ‘Saya ingin menjadi seperti Ronaldo, Pelé atau Zico,'” kata Torres. “Mereka adalah panutan bagi anak-anak dan kita punya banyak sekali, tidak hanya satu atau dua. Di Brasil kami mengatakan bahwa pemain hebat lahir setiap hari.”

 

Sepak Bola Brasil

 

Legenda sepak bola Brasil

Dari sepuluh pemain yang dipilih oleh juri FIFA dan pembaca majalah Pemain terbaik Brasil Abad ke-20 terpilih tiga orang Brasil, dengan Pelé hampir mencapai 73%, menang telak: dia adalah satu-satunya kandidat yang menerima lebih dari 10% suara. Jajak pendapat internet yang menyertainya menempatkan enam orang Brasil di 12 besar, termasuk tiga orang di 7 besar. Berikut adalah beberapa yang terbaik.

Garrincha

Jairzinho

Jair Ventura Filho adalah striker mutlak yang menemukan kesuksesan setelah Garrincha di lini depan sayap kanan untuk Brazil dan Botafogo. Dia dikenal oleh pemirsa karena gaya rambut Afro dan keterampilan serta kekuatannya yang menggetarkan dalam tiga turnamen Piala Dunia berturut-turut. Pada gol kedua pada tahun 1970, ia mencetak tujuh gol dan akan memenangkan Sepatu Emas pada kesempatan itu jika bukan karena pemain hebat Jerman Gerd Müller yang mencetak sepuluh gol.

Pelé

Tostao

Eduardo Goncalves de Andrade yang bertubuh mungil, seorang striker cerdas dan mitra produktif Pelé, bermain di final tahun 1966 dan 1970 dan mencetak empat gol dalam kemenangan Brasil di Meksiko. Dia mencetak 19 gol di zona ungu antara Juni 1968 dan Agustus 1969, termasuk dua hat-trick di bulan yang sama melawan Venezuela di kualifikasi Piala Dunia.

Sokrates

Zico

Zico adalah inspirasi khusus bagi pemain sekaliber Kaka dan Neymar. Dia adalah seorang finisher yang kejam dan pengumpan visioner yang bermain di Piala Dunia 1978, 1982 dan 1986 dan merupakan salah satu eksekutor tendangan bebas langsung terbaik sepanjang masa. Arthur Antunes Coimbra mewariskan sebagian kejeniusannya selama karir manajerial nomaden yang mencakup tim nasional Jepang dan Irak, Fenerbahce dan Olympiacos.

Ronaldinho

Kaka

Sebelum Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi mulai menguasai penghargaan individu paling bergengsi dalam sepak bola, Ricardo Izecson dos Santos Leite, juara AC Milan saat itu, menempatkan superstar Portugal itu di posisi kedua. dan bintang Argentina di Ballon d 2007 itu menempati posisi ketiga yang sama menyedihkannya “Atau pilih.

Selain menjadi kreator yang menonjol bagi Real Madrid selama karier klubnya, sang gelandang berhasil masuk ke dalam skuad Brasil pada waktunya untuk menjadi anggota tim pemenang Piala Dunia 2002 dan mengambil bagian dalam Piala Dunia 2006 dan putaran final tahun 2010. rata-rata mencetak hampir satu gol setiap tiga pertandingan. bagian terbaik dari 100 penampilan internasional.

Ronaldo

Pemain berusia 30 tahun itu kemungkinan akan bermain di dua turnamen berikutnya karena pelanggaran, tetapi tujuh gol Piala Dunia Neymar da Silva Santos Junior memberi kesempatan bagi striker Paris Saint-Germain untuk menyalip Klose setelah absen dalam pertandingan di Qatar karena perlakuan berlebihan dari pengasuhnya. Dalam jangka pendek, pemain termahal di dunia akan melampaui rekor Pelé yaitu 77 gol untuk negaranya jika ia mencetak dua gol lagi.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %